Bareskrim Mulai Penyelidikan Kasus Laporan Antasari

Antasari melaporkan adanya dugaan tindak pidana persangkaan palsu atau dikenal rekayasa atas kasus pembunuhan Nasrudin Zulkarnaen yang menjeratnya.

Bareskrim Mulai Penyelidikan Kasus Laporan Antasari
Tribunnews.com/ Imanuel Nicolas Manafe
Mantan Ketua KPK Antasari Azhar usai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (26/1/2017). 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Bareskrim Polri mulai melakukan penyelidikan atas kasus dugaan pidana yang dilaporkan mantan Ketua KPK Antasari Azhar.

Hal tersebut diungkapkan Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabag Penum) Divisi Humas Polri, Kombes Pol Martinus Sitompul di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (17/2/2017).

"Hari ini telah diserahkan ke Dit Tipidum untuk penyelidikan laporan yang ada, akan dilakukan penyelidikan," kata Martinus.

Selasa (14/2/2017), mantan Ketua KPK Antasari Azhar selaku mantan terpidana kasus pembunuhan Dirut PT Putra Rajawali Banjaran, Nasrudin Zulkarnaen, membuat laporan ke Bareskrim Polri.

Antasari melaporkan adanya dugaan tindak pidana persangkaan palsu atau dikenal rekayasa atas kasus pembunuhan Nasrudin Zulkarnaen yang menjeratnya.

serta kesengajaan pejabat menggelapkan atau membuat barang bukti, berupa baju korban, tidak dapat dipakai pada saat persidangan perkaranya.

Menurut Martinus, proses penyelidikan atas laporan Antasari untuk mengetahui ada atau tidaknya unsur pidana atau tidak dalam peristiwa yang dilaporkannya.

Jika ditemukan unsur pidana, maka laporan Antasari akan berlaut ke penyidikan.

Sebaliknya, penyelidikan akan dihentikan jika tidak ditemukan unsur pidana.

Martinus mengakui dalam proses penyelidikan juga akan dilakukan pendalaman, apakah kasus persangkaan palsu yang dilaporkan tersebut berdiri sendiri atau bagian kasus pembunuhan Nasrudin Zulkarnaen yang menjerat Antasari.

Hal ini penting karena persangkaan palsu yang dilaporkan dari Antasari bersinggungan dengan putusan perkara pembunuhan Nasrudin yang telah berkekuatan hukum tetap atau inkracht.

Selain itu, Antasari juga telah mengajukan dan memperoleh grasi dari presiden.

"Kita akan lihat nanti, apakah yang dilaporkan terkait dengan materi perkara yang telah disidangkan dan sudah inkraht atau kasus berbeda," kata Martinus.

Menurutnya, jika terkait dengan materi perkara yang sudah disidangkan, maka ini akan jadi pertimbangan apakah kasus yang dilaporkan masuk ranah pidana atau tidak.

"Kalau tidak terkait, maka keterangan-keterangan apa saja yang mendukung dugaan pidana ini akan dicari," ucapnya.

Editor: Ardhi Sanjaya
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help