TribunBogor/
Home »

Bogor

Guru Besar IPB Ungkap Potensi Obat dari Hutan Indonesia

dalam setiap unit kawasan taman nasional ditemukan berbagai spesies tumbuhan obat untuk mengobati 25 kelompok penyakit yang diderita masyarakat.

Guru Besar IPB Ungkap Potensi Obat dari Hutan Indonesia
Humas IPB

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Masyarakat yang hidup di sekitar hutan selalu memanfaatkan berbagai tumbuhan dan hewan dari hutan untuk kesehatan dan pengobatan berbagai macam penyakit.

Berbagai hasil penelitian etnobotani Indonesia yang dilakukan oleh Guru Besar Fakultas Kehutanan (Fahutan) Institut Pertanian Bogor (IPB), Prof. Ervizal A.M Zuhud menyebutkan terdapat ratusna spesies tumbuhan yang bisa digunakan untuk megobati penyakit.

Ia membeberkan, ada 78 spesies tumbuhan obat digunakan oleh 34 etnis untuk mengobati penyakit malaria, 133 spesies tumbuhan obat digunakan oleh 30 etnis untuk mengobati penyakit demam, 110 spesies tumbuhan obat digunakan oleh 30 etnis untuk mengobati penyakit gangguan pencernaan, dan 98 spesies tumbuhan obat digunakan oleh 27 etnis untuk mengobati penyakit kulit.

"Secara umum dapat diketahui bahwa 82 persen dari total spesies tumbuhan obat hidup di ekosistem hutan tropika dataran rendah pada ketinggian di bawah seribu meter dari permukaan laut. Umumnya setiap tipe ekosistem hutan mempunyai spesies tumbuhan spesifik yang mencirikan setiap tipe ekosistem tersebut," katanya dalam siaran pers yang diterima TribunnewsBogor.com.

Prof. Amzu mengatakan bahwa dalam setiap unit kawasan taman nasional ditemukan berbagai spesies tumbuhan obat untuk mengobati 25 kelompok penyakit yang diderita masyarakat.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa di setiap kawasan taman nasional yang merupakan ekosistem hutan hujan tropika tersedia bahan baku obat untuk berbagai macam penyakit dan telah terbangun sistem pengetahuan lokal berupa etno-wanafarma (ethno-forest pharmacy) secara turun-temurun.

Namun, saat ini sangat dikhawatirkan telah terjadi kepunahan sebagian besar pengetahuan masyarakat lokal, karena terjadinya intervensi global yang tidak terkendali.

"Potensi sumber obat yang dimiliki Indonesia ini sangat bernilai untuk mendukung kedaulatan Indonesia, karena dewasa ini masyarakat global sedang gencar mengkampanyekan back to nature," ungkapnya.

Trend tersebut menjadi peluang Indonesia untuk mengembangkan jamu dan produk obat tradisional lainnya yang dimiliki oleh bangsa ini.

Pada tahun 2000 nilai perdagangan obat herbal, suplemen makanan, nutraceutical dan produk alami lainnya di dunia mencapai 40 miliar dolar, dan meningkat pada tahun 2002 menjadi 60 miliar dolar.

Berdasarkan data tersebut diduga bahwa pada tahun 2050 angka tersebut dapat meningkat menjadi 5 triliun dolar dengan peningkatan 15 persen per tahun.

Kenaikan nilai perdagangan ini lebih tinggi jika dibandingkan dengan peningkatan nilai perdagangan obat konvensional modern yang hanya 3 persen per tahun.

Penulis: Yudhi Maulana Aditama
Editor: Yudhi Maulana Aditama
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help