TribunBogor/

Geledah Kantor dan Apartemen Fredrich Yunadi, KPK Sita HP, CD, Hingga Stempel

Penggeledahan dilakukan terpisah, pertama di ‎kantor tersangka Fredrich Yunadi di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Geledah Kantor dan Apartemen Fredrich Yunadi, KPK Sita HP, CD, Hingga Stempel
(KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG)
Pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi memberikan keterangan pers di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (21/11/2017). Keterangannya berkaitan dengan kedatangan Setya Novanto ke KPK untuk menjalani pemeriksaan perdana sebagai tersangka kasus korupsi proyek e-KTP. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) secara pararel siang hingga malam ini, Kamis (11/1/2018), melakukan penggeledahan di sejumlah tempat.

penggeledahan dilakukan terkait kasus dugaan sengaja mencegah, merintangi atau menggagalkan secara langsung atau tidak langsung penyidikan perkara e-KTP dengan tersangka Setya Novanto‎.

Penggeledahan dilakukan terpisah, pertama di ‎kantor tersangka Fredrich Yunadi di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Kedua, di rumah Dokter Bimanesh Sutarjo di Apartemen Botanica Tower Simprug, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan.

"Penggeledahan dilakukan oleh dua tim yang berlangsung secara pararel di kedua tempat tersebut sejak pukul 10.00 WIB. Saat ini kegiatan masih berlangsung," kata Juru Bicara KPK, Febri Diansyah.

Febri menambahkan ‎dari kantor Fredrich, penyidik menyita sejumlah dokumen dan barang bukti elektronik seperti HP dan CD.

Sedangkan dari lokasi kedua‎, apartemen Bimanesh penyidik menyita laptop dan stempel terkait kebutuhan pembuatan visum.

Diketahui KPK menetapkan pengacara Fredrich Yunadi dan dokter Bimanesh Sutarjo sebagai tersangka kasus menghalangi atau merintangi penyidikan kasus e-KTP dengan tersangka Setya Novanto.

Kedua orang yang berprofesi sebagai pengacara dan dokter itu diduga "bersekongkol" memanipulasi data medis saat menangani Setya Novanto di RS Medika Permata Hijau pasca-kecelakaan mobil pada 16 November 2017.

KPK juga memperoleh informasi valid, bahwa Fredrich sempat memesan atau mem-booking satu lantai rumah sakit tersebut untuk tempat perawatan Setya Novanto sebelum kliennya itu mengalami kecelakaan.

Namun, saat itu hanya tiga ruang rawat VIP RS Medika Permata Hijau yang bisa digunakan Novanto.

Fredrich juga sempat menyampaikan informasi ke media, ada benjolan sebesar bakpao di dahi kiri Setya Novanto akibat kecelakaan mobil itu.

Namun, hanya ada luka memar di dahi Novanto saat dia dibawa ke kantor KPK.

Selain itu, letak luka memar itu juga berada di bagian kanan dahi Novanto.

Sumber berita klik disini : KPK Sita HP, CD, Hingga Stempel Dari Kantor Fredrich dan Apartemen Bimanesh

Editor: Ardhi Sanjaya
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help