Tak Hanya Pengguna di Indonesia, CEO Facebook Juga Jadi Korban Pencurian Data

Kali itu merupakan kesaksian kedua Zuckerberg di hadapan kongres AS, terkait masalah keamanan data pengguna Facebook.

Tak Hanya Pengguna di Indonesia, CEO Facebook Juga Jadi Korban Pencurian Data
Kolase Foto TribunBogor
CEO FB, Mark Zuckerberg 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Skandal kebocoran data Facebook menyebabkan data pribadi dari 87 juta pengguna jejaring sosial tersebut bocor ke perusahaan pihak ketiga bernama Cambridge Analytica, yang kemudian menggunakannya untuk kepentingan politik.

Terdapat 1 juta pengguna di Indonesia yang turut terdampak pencurian data ini.

Ternyata bukan hanya para pengguna Facebook yang menjadi korban kebocoran data.

CEO sekaligus pendirinya, Mark Zuckerberg, pun ikut tertimpa kesialan serupa. Setidaknya begitulah menurut pengakuan Zuckerberg dalam kesaksiannya di hadapan Komite Energi dan Perdagangan Kongres Amerika Serikat di GEdung Capitol Hill, Washington DC, Rabu (11/4/2018).

Baca: Sindiran Ayu Ting Ting Ketika Jessica Iskandar Pamit Dari Pesbukers

Ketika ditanya oleh Senator Anna Eshoo apakah data pribadi Zuckerberg dijual ke Cambridge Analytica, orang nomor satu di Facebook itu menjawab "Ya" tanpa membeberkan detil lebih jauh tentang jawabannya.

Kali itu merupakan kesaksian kedua Zuckerberg di hadapan kongres AS, terkait masalah keamanan data pengguna Facebook.

Sehari sebelumnya, Selasa, Zuckerberg sudah memberikan kesaksian dan menjawab pertanyaan dari para wakil rakyat AS selama 5 jam.

Hari Rabu, senator Frank Pallone bertanya apakah Zuckerberg bersedia mengubah setting default Facebook untuk meminimalisir jumlah data yang diambil dari pengguna.

Zuckerberg membalas dengan mengatakan hal tersebut adalah isu kompleks yang perlu jawaban lebih dari sekadar "ya" atau "tidak".

Halaman
123
Editor: Vivi Febrianti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help