Kondisi Wajah Bocah 9 Tahun Korban Pelemparan Batu Konblok di Depok

Saat di depan Gang Fatimah II, Kelurahan Kemiri Muka, Kecamatan Beji, Depok, seseorang melemparkan batu ke arah anaknya.

Kondisi Wajah Bocah 9 Tahun Korban Pelemparan Batu Konblok di Depok
Tribunnews.com
Bocah 9 tahun mengalami luka parah di wajah usai jadi korban pelemparan batu 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Seorang bocah berusia 9 tahun di Depok bernama Raffa Ismail Fahrezi, dilempari batu oleh orang tak dikenal dan mengenai wajahnya.

Akibat pelemparan itu, Raffa menderita luka parah di wajahnya.

Tulang wajah bagian hidung dan pipinya retak, luka sobek di bibir, dan rahang bergeser.

Kejadian berawal ketika Raffa dibonceng orangtuanya melintas di Jalan Ir H Juanda Depok pada Jumat (15/6/2018).
Saat di depan Gang Fatimah II, Kelurahan Kemiri Muka, Kecamatan Beji, Depok, seseorang melemparkan batu ke arah anaknya. 

Dilansir TribunJakarta, sang ayah, Hendi Permana (37) mengendarai motornya dalam kecepatan rendah.

"Saya bawa motor pelan, karena saya bawa motor pelan. Enggak sampai 40 kilometer per jam, makannya saya sempat lihat pelaku meski enggak jelas," kata Hendi saat dihubungi wartawan di Pancoran Mas, Depok, Selasa (19/6/2018).

Saat itu pelaku berdiri sendirian di jalan Ir. H. Juanda, tepatnya depan jalan Fatimah II Kelurahan Kemiri Muka, Kecamatan Beji.

Saat korban melintas, pelaku tiba-tiba melempar konblok yang berserakan di sekitar jalan.

"Pelaku badannya agak gemuk, rambutnya pendek. Kalau tingginya biasa saja. Dia pakai baju sama celana pendek. Batunya sempat kena tangan kiri saya sampai tangan saya bengkak. Habis lempar batu itu dia langsung lari," tuturnya.

Hendi mengaku tak mengejar pelaku karena kondisi anaknya yang sudah luka parah serta mengucurkan darah.

"Posisi saya ke arah jalan Raya Margonda, nah pelakunya lari ke arah berlawanan. Tapi saya enggak liat ke arah pelaku kaburnya. Karena Raffa sudah nangis-nangis, mukanya sudah berdarah," ujarnya.

Hendi segera melarikan anaknya ke Klinik Dawa yang berjarak sekitar 10 meter dari lokasi kejadian.

Namun karena luka yang dialami Raffa cukup parah, pihak klinik tak mampu mengobatinya.

"Saya bawa ke Klinik Dawa, karena lukanya parah pihak klinik tidak bisa mengobati. Dari situ saya bawa ke Rumah Sakit Bunda di Margonda, tapi juga enggak bisa menangani. Baru sekira pukul 02.00 WIB saya bawa ke RS Polri Kramat Jati," kata Hendi.

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul Ayah Korban Bocah Pelemparan Batu di Depok Ungkap Ciri-ciri Pelaku Pelemparan

Editor: Ardhi Sanjaya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved