Debat Panas Manajer Madura FC Tuding Petinggi PSSI Ajak Lakukan Pengaturan Skor, Begini Kronologinya

Dalam tayangan program acara Mata Najwa di Trans7 pada Rabu (29/11/2018), diangkat tema soal kinerja PSSI dan diberi tajuk 'PSSI Bisa Apa?'.

Debat Panas Manajer Madura FC Tuding Petinggi PSSI Ajak Lakukan Pengaturan Skor, Begini Kronologinya
KOMPAS/AGUS SUSANTO
Pintu gerbang masuk ke dalam Kantor PSSI di segel dengan rantai besi oleh Pecinta Sepakbola Indonesia di Senayan, Jakarta, Minggu (19/4/2015). Menpora Imam Nahrawi menjatuhkan sanksi administratif kepada PSSI yang isinya memutuskan, pemerintah tidak mengakui seluruh kegiatan PSSI, termasuk hasil KLB di Surabaya yang memilih kepengurusan periode 2015-2019. KOMPAS/AGUS SUSANTO 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Kinerja pengurus Persatauan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) kini menjadi sorotan utama masyarakat.

Mulai dari prestasi timnas yang dinilai menurun hingga adanya tudingan petinggi PSSI yang terlibat dalam pengaturan skor.

Dalam tayangan program acara Mata Najwa di Trans7 pada Rabu (29/11/2018), diangkat tema soal kinerja PSSI dan diberi tajuk 'PSSI Bisa Apa?'.

Pada segmen pertama, acara yang dipandu Najwa Shihab itu langsung membahas soal dugaan pengaturan skor yang meibatkan Eksekutif Komite PSSI.

Saat itu, Manajer Madura FC, Januar Herwanto mengungkapkan soal adanya tawaran dari Eksekutif PSSI untuk melakukan pengaturan skor di Liga 2.

Januar Herwanto mengatakan kalau peristiwa itu terjadi saat Madura FC akan bertandang ke Sleman.

Ramai Desakan Edy Out - Edy Rahmayadi Ternyata Pernah Berulang Kali Mengundurkan Diri dari PSSI

Ramai Isu Pengaturan Pertandingan, PSSI Klaim Punya Cara Ampuh Memberantasnya

"Waktu itu kita babak penyisihan, Madura FC akan away ke Sleman. DI situ ada salah satu Exco (komite eksekutif PSSI) janjian mau ketemu di Juanda. Tapi saya tolak dengan halis. Lalu saya ke Jogyakarta dan ditelepon, terjadi itu dan minta agar Madura FC mengalah. Nanti Sleman juga akan mengalah ketika away ke Sumenep ( madura), tapi saya gak mau," katanya dalam tayangan Mata Najwa yang diunggah oleh akun youtube Najwa Shihab.

Rupanya, oknum Komite Eksekutif PSSI itu menawarkan uang sebesar Rp 100 juta agar bisa melakukan pengaturan skor.

Manajer Madura FC, Januar Herwanto
Manajer Madura FC, Januar Herwanto (Repro Trans 7 Mata Najwa)

Tawaran itu pun ditolak.

"Dia (eksekutif komite PSSI) naik Rp 150 juta, tetap kami tolak. Lalu dia ngancam 'saya bisa lo beli pemain'. Tapi bagi saya itu gertak sambal, tapi itu sudah melebihi kepatutan yang harusnya dimiliko seorang Exco," ungkapnya.

Halaman
123
Penulis: yudhi Maulana
Editor: Ardhi Sanjaya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved