Pilpres 2019

Pernyataan Soal Jalan Tol Jadi Kontroversi, Ini Respon Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi

Pasalnya, ia bisa menunjukkan jika pembangunan infrastruktur di era Jokowi, seperti jalan tol dapat dirasakan oleh masyarakat.

Pernyataan Soal Jalan Tol Jadi Kontroversi, Ini Respon Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi
Kompas.com/Dok. Pemkot Semarang
Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi memberikan respon terkait kontroversi pernyataannya yang ditulis di berbagai media terkait jalan tol.(Dok. Pemkot Semarang) 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi akhirnya memberikan respon terkait kontroversi pernyataannya yang ditulis di berbagai media terkait jalan tol.

Wali Kota yang akrab disapa Hendi itu menyebutkan, secara tidak langsung candaannya itu telah membuat pihak-pihak yang berseberangan mengakui kalau pembangunan jalan tol diperuntukkan bagi seluruh masyarakat.

"Jadi suka tidak suka sama Pak Jokowi, diakui juga, kan, akhirnya kalau pembangunan tol itu untuk seluruh masyarakat? Dan sebenarnya tidak ada yang bilang juga kalau itu milik Pak Jokowi," kata Hendi.

"Maka, walaupun itu sebenarnya bukan pernyataan resmi saya, tetapi saya diam saja, karena nyatanya walaupun (mereka) marah-marah, ngaku juga kalau pembangunan tol itu dirasakan," sambungnya sembari tersenyum.

Dirinya menuturkan dalam dua hari ini justru senang karena pernyataannya direspon banyak pihak.

Pasalnya, ia bisa menunjukkan jika pembangunan infrastruktur di era Jokowi, seperti jalan tol dapat dirasakan oleh masyarakat.

Dia bahkan mengatakan, jika polemik yang beredar perihal pernyataannya ini salah satunya digunakan banyak pihak sebagai pengantar jelang debat kedua pilpres pada 17 Februari 2019 mendatang, di mana salah satunya akan membahas terkait infrastruktur.

Salah satu respon atas pernyataan Hendi terkait jalan tol tersebut pun datang dari Wasekjen Partai Gerindra Andre Rosiade.

Dirinya menegaskan jika jalan tol yang dibangun adalah milik rakyat.

"Kami terus terang sangat kecewa dengan pernyataan Wali Kota Semarang. Soal prestasi Pak Jokowi membangun Trans Jawa tentu harus kita apresiasi. Tapi jalan tol itu adalah milik rakyat bukan milik pribadi, bukan milik pak Jokowi," kata Andre.

Halaman
12
Editor: Ardhi Sanjaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved