Breaking News:

PON XIX Jawa Barat

Video Keributan di Arena Polo Air PON XIX Jawa Barat, Pemain dan Petugas Baku Hantam

Bahkan, atlet DKI putra dan oknum penonton berseragam terlibat adu pukul.

Youtube/Denden Ahdani

TRIBUNNEWSBOGOR.COM, BANDUNG -- Kericuhan antarpemain terjadi saat pertandingan cabang olah raga polo air PON XIX/2016.

Tidak hanya antarpemain di kolam saja, kerusuhan bahkan meluas hingga antarpenonton di tribun penonton.

Kerusuhan terjadi di dalam perlombaan cabang polo air di Jalak Harupat, Bandung, pada Senin (19/9/2016) malam.

Suporter memanas saat pertandingan antara atlet Jawa Barat dan Sumatera Selatan dihentikan.

Akibat dari kerusuhan ini, atlet polo air DKI Jakarta yang tengah menyaksikan pertandingan terkena imbasnya.

Bahkan, atlet DKI putra dan oknum penonton berseragam terlibat adu pukul.

Pelatih Kepala polo air DKI Jakarta, Calvin Legawa, mengutarakan awal mula terjadinya kerusuhan yaitu pada saat semifinal Jawa Barat dan Sumatera Selatan.

"Jadi suporternya itu memanas, dari situ akhirnya panitia menghentikan perlombaan. Bukannya semakin tenang, penonton yang di atas sebagian berseragam melemparkan botol aqua ke arah bawah," kata Calvin.

"Anak-anak kami (atlet DKI) yang posisinya berada di bawah mereka, sempat melarang untuk melempar botol. Tapi bukan berhenti, oknum itu justru melempar botol ke arah kami. Akhirnya ribut mulut antara atlet DKI dengan mereka. yang tidak terduga malah kita yang disambitin. Anak polo air DKI yang disambitin," Calvin menjelaskan kronologisnya.

Calvin sendiri mengaku belum bisa memastikan berapa jumlah atlet DKI yang menjadi korban pemukulan dan penimpukan botol tersebut. Saat ini kontingen DKI polo air tengah bertolak ke hotel. "Ya, inilah yang ingin kami lihat seperti apa, apakah ada korban luka dan lainnya," ujar dia

Kepala Bidang Pertandingan PB PON, Yudha Saputra, mengakui belum dapat laporan soal kericuhan tersebut.

Namun begitu, pihaknya telah menyiapkan 13 ribu pihak keamanan di venue-venue yang berpotensi bakal ricuh.

"Saya belum dapat laporan dari cabor polo air. Tapi kami sudah mengerahkan 13 ribu keamanan untuk venue-venue yang sedianya bakal timbul kericuhan dan yang potensinya besar kami perbanyak supaya tidak terjadi seperti tadi. Kemudian yang kedua, ada upaya juga setiap yang masuk ke venue menyiapkan tiket supaya yang masuk terbatas dan tidak membludak yang akhirnya memicu chaos seperti tadi," kata Yudha.

Berikut videonya : (*)

Penulis: Bima Chakti Firmansyah
Editor: Bima Chakti Firmansyah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved