Polisi Razia Dompet Tukang Becak, Bukan Untuk Ditilang Tapi Tujuannya Untuk Ini

Tidak hanya para tukang becak, polisi juga melakukan razia dompet ke warga yang bersepeda. Mereka juga diperiksa dompetnya

Polisi Razia Dompet Tukang Becak, Bukan Untuk Ditilang Tapi Tujuannya Untuk Ini
(KOMPAS.com/ Ari Himawan Sarono)
Kapolsek Pekalongan Timur, Kota Pekalongan, Jawa Tengah melakukan razia dompet ke penarik becak dan pesepeda yang melintas di depan mapolsek, Jumat (16/6/2017) 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Banyak cara dilakukan untuk berbagi ke sesama di bulan Ramadhan. Polsek Pekalongan Timur, Kota Pekalongan, Jawa Tengah, punya cara yang unik.

Dipimpin langsung Kapolsek Pekalongan Timur AKP Agus Riyanto, para tukang becak yang melintas di depan mapolsek langsung diberhentikan, Jumat (16/6/2017). Polisi melihat isi dompet para tukang becak termasuk memeriksa Kartu Tanda Penduduk (KTP).

Apabila dompet diketahui kosong, polisi langsung memberikan beberapa lembar uang pecahan Rp 5000.

Tiap tukang becak berbeda isinya tergantung keinginan kapolsek setelah melihat kondisi tukang becak yang akan diberi.

Rata-rata, mereka mendapatkan uang dengan kisaran Rp 25.000-Rp 30.000 per orang. "Alhamdulillah, terima kasih Pak Polisi ini untuk buka puasa, kebetulan seharian belum narik penumpang satupun," kata Slamet Suwarno (45), warga Comal, Kabupaten Pemalang.

Tidak hanya para tukang becak, polisi juga melakukan razia dompet ke warga yang bersepeda. Mereka juga diperiksa dompetnya oleh petugas untuk melihat isinya.

Agus mengaku, apa yang dilakukan polisi ini merupakan bentuk berbagi ke sesama khususnya di Bulan Ramadhan. Kegiatan ini pun sebagai bentuk persiapan sebelum operasi Eamadaniya yang dimulai 19 Juli 2017.

"Ini merupakan bentuk kontribusi kepada masyarakat, jadi kita lebih dekat dengan masyarakat. Dan apa yang kita lakukan mencari doa restu kepada mereka-mereka yang kurang beruntung. Apalagi kita akan melakukan operasi Ramadaniya," ungkap Agus.

Dari hasil razia, total ada sekitar 50 tukang becak yang dirazia dompetnya oleh polisi dan 90 persen isinya kosong. Ia berharap dengan adanya operasi dompet dan doa dari masyarakat, pelaksanaan arus mudik dan balik 2017 diberi keselamatan saat bertugas.

(Berita ini sudah dipublikasikan di Kompas.com dengan judul Di Pekalongan, Kapolsek Razia Dompet Para Tukang Becak)

Editor: Yudhi Maulana Aditama
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved