Peneliti Sebut Gatot Sulit Bersaing, Ini 2 Sosok yang Berpeluang Jadi Cawapres Jokowi

Nama Gatot Nurmantyo belakangan santer disebut dalam bursa calon presiden dan calon wakil presiden jelang Pilpres 2019.

Peneliti Sebut Gatot Sulit Bersaing, Ini 2 Sosok yang Berpeluang Jadi Cawapres Jokowi
Kompas.com
Joko Widodo 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Peneliti Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Arya Fernandes menilai mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo tak memiliki peluang untuk maju sebagai calon presiden pendamping Joko Widodo di Pilpres 2019.

Menurut Arya, sulit bagi Gatot untuk bersaing dengan figur-figur yang telah dicalonkan oleh partai pendukung Jokowi.

"Kalau menurut saya agak susah bagi Gatot untuk merapat ke Jokowi," ujar Arya saat dihubungi, Rabu (4/4/2018).

 Partai Golkar sebagai partai dengan suara terbanyak kedua di koalisi pendukung mendorong ketua umumnya Airlangga Hartarto sebagai cawapres.

PKB secara terang mendukung Muhaimin Iskandar atau akrab disapa Cak Imin, meski belum menyatakan dukungan ke Jokowi.

Sementara Partai Persatuan Pembangunan (PPP) memberi sinyal akan mengusung Romahurmuziy sebagai cawapres.

"Di sana kan ada Golkar yang mengajukan Airlangga, ada PKB yang ngajuin nama Cak Imin. Ada PPP yang memberi sinyal akan mengajukan Rommy (Romahurmuziy). Memang tidak mudah bagi Gatot," kata

Arya mengatakan, meski Presiden Jokowi memiliki kebebasan untuk memilih cawapresnya.

Namun figur yang akan maju tetap harus didiskusikan dan disetujui oleh koalisi partai pendukung.

"Sekarang ini kan partai yang menentukan, karena koalisi kan," ucapnya.

Halaman
12
Editor: Yudhi Maulana Aditama
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved