Bupati Bandung Barat Abubakar Tak Dibawa KPK atas Dasar Kemanusian

saat ini tim KPK dan Polri sedang berada di Rumah Sakit Santo Borromeus Bandung untuk menunggu pengobatan kemoterapi Abubakar.

Bupati Bandung Barat Abubakar Tak Dibawa KPK atas Dasar Kemanusian
Kompas.com
Bupati Bandung Barat, Abubakar, saat berbicara kepada awak media untuk meluruskan kabar penangkapan dirinya oleh KPK di kediamannya, Lembang, Bandung Barat, Selasa (10/4/2018) malam.(KOMPAS.com/DENDI RAMDHANI) 

Meski demikian, Febri belum menjelaskan lebih detail perihal kasus tersebut. Abubakar sebelumnya membantah dirinya ditangkap KPK.

Namun, ia tak menampik jika didatangi dua petugas dari KPK. Abu menceritakan, dua pejabat KPK datang menemuinya pada Selasa sore di rumah dinasnya di kompleks perumahan elite Kota Baru Parahyangan.

Saat itu, ia baru selesai menghadiri kegiatan dinas dan tengah fokus mendampingi istrinya, Elin Abubakar, yang sedang bersiap menghadapi debat publik di Pilkada Bandung Barat.

"Di sela saya sedang memberikan support, tadi saya dapat laporan dari ajudan katanya ada tamu minta izin bertemu dengan saya. Saya tanya dari mana? Nanti katanya bapak langsung saja terima. Beliau memperkenalkan bahwa tamu yang datang itu pejabat dari KPK. Saya terima dengan baik, apa yang diperlukan saya bilang?" ucap Abu di kediamannya di kawasan Lembang, Selasa malam.

Dua petugas itu, sambung Abu, bermaksud menggali informasi perihal isu dirinya yang memerintahkan para pejabat SKPD Pemkab Bandung Barat menggalang dana untuk modal kampanye istrinya. Duit itu dipakai juga untuk biaya berobat Abubakar.

"Intinya, para petugas itu meminta keterangan klarifikasi bahwa banyak isu yang masuk ke KPK. Dari mulai bupati sakit, kemudian saat ini bupati sebagai tim sukses melakukan penggalangan dana. (Isunya) saya memerintahkan kepala dinas untuk keperluan saya berobat dan dalam konteks ibu dalam proses pencalonan," ujarnya.

Kepada petugas KPK, Abubakar menyanggah semua isu tersebut. Dia mengatakan, dua periode menjabat sebagai bupati sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

"Saya dua periode sebagai bupati sudah cukup bekal saya untuk berobat dan bekal ibu sebagai calon bupati. Saya tahu persis bahwa apa yang diperlukan calon bahwa pilkada itu mahal atau murah itu relatif. Selama ini saya tahu persis. Jadi, kalau sekarang ada keterangan ada laporan dari teman-teman KPK bahwa saya menggalang dana, saya bilang tidak benar," ungkapnya.

"Jadi, (KPK) hanya meminta klarifikasi dan keterangan tentang kepala SKPD melakukan galang dana. Enggak ada penyebutan korupsi. Sebab, kalau korupsi ada unsur kerugian negara," ucapnya.

Sumber berita klik disini : KPK: Bupati Bandung Barat Tidak Dibawa atas Dasar Kemanusiaan

Editor: Ardhi Sanjaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved