Duh ! Rupiah Nyaris Menyentuh Level Rp 14 Ribu Per Dollar AS

Meskipun, diakui Lana, pelemahan terjadi bukan hanya pada rupiah, melainkan mata uang di negara lainnya.

Duh ! Rupiah Nyaris Menyentuh Level Rp 14 Ribu Per Dollar AS
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Teller sebuah bank di Jakarta Selatan menghitung uang rupiah di atas dolar Amerika Serikat. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Pelemahan nilai tukar rupiah bisa berlanjut. Secara teknikal, rupiah bahkan sangat rentan menyentuh level Rp 14.000 per dollar AS dalam waktu dekat ini.

Mengacu kurs tengah Bank Indonesia, pada penutupan perdagangan Jumat (20/4/2018) rupiah ditutup terkoreksi 0,19% ke level Rp 13.804 per dollar AS.

Sedangkan mengacu pasar spot, pada saat yang sama mata uang Garuda melemah lebih dalam hingga 0,78% ke level Rp 13.893 per dollar AS.

Ekonom Samuel Sekuritas Lana Soelistianingsih mengungkapkan, secara teknikal, saat rupiah tembus Rp 13.780 per dollar AS, maka potensi untuk semakin melemah lebih cepat.

Menurutnya, ada ruang di mana antara kurs Rp 13.780-Rp 14.200, nilai tukar rupiah akan bergerak cepat.

"Kita mungkin sudah pada level yang memang sudah sangat dekat (Rp 14.000 per dollar AS). Kalau sudah lewat Rp 13.780 per dollar AS, itu akan gampang sekali secara teknikal melesat ke atas (melemah). Nanti akan berhenti agak lama di Rp 14.200 per dollar AS," kata Lana saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (22/4).

Beberapa isu yang sifatnya up and down masih menjadi faktor penyebab pelemahan rupiah.

Meskipun, diakui Lana, pelemahan terjadi bukan hanya pada rupiah, melainkan mata uang di negara lainnya.

Faktor eksternal jadi penyebab utamanya, seperti pengenaan tarif impor oleh Amerika Serikat (AS), rencana kenaikan suku bunga acuan bank sentral AS atau Fed Fund Rate (FFR), serta keputusan Presiden AS Donald Trump untuk menyerang Suriah.

"Ini membuat ketidakpastian di investor global, akhirnya, mereka akan memilih untuk lebih banyak pegang cash. Mata uang yang dipilih dollar yang juga dikenal sebagai save heaven currency, akhirnya permintaan dollar pun meningkat," jelasnya.

Halaman
12
Editor: Yudhi Maulana Aditama
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved