Breaking News:

Kerusuhan di Mako Brimob, Sutiyoso: Jangan Membuat Kita Takut, Lawan Bersama-sama

Insiden di Markas Korps Brimob Kelapa Dua berawal dari keributan antara tahanan dan petugas kepolisian, pada hari Selasa (8/5/2018).

TRIBUNNEWS/HERUDIN
Mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Sutiyoso 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Mantan Kepala Badan Intelijen Nasional (BIN), Sutiyoso, berpesan kepada pemerintah dan masyarakat agar tidak takut menghadapi ancaman terorisme.

Hal itu disampaikan oleh Sutiyoso, menanggapi kerusuhan oleh tahanan kasus tetorisme di Rutan Cabang Salemba di Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Selasa (8/5/2018).

"Peristiwa ini jangan membuat diri kita takut. Bahkan kita harus terpicu untuk melawan bersama-sama," kata mantan Panglima Kodam Jaya tersebut seusai berkunjung di Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (11/5/2018).

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengatakan, aksi terorisme tidak bisa ditoleransi. Ia menilai bahwa polisi dan TNI bisa saja menindak tegas terorisme yang membunuh, menyandera, dan menguasai tahanan di Mako Brimob.

"Brimob atau polisi mau hantam itu, orang juga membenarkan, tetapi itu tidak dilakukannya. Harusnya diberikan apresiasi bahwa dalam kondisi terpahit pun, polisi masih bersikap yang manusiawi," ujar Sutiyoso.

Insiden di Markas Korps Brimob Kelapa Dua berawal dari keributan antara tahanan dan petugas kepolisian, pada hari Selasa (8/5/2018).

Keributan tersebut bermula dari penolakan pihak keluarga narapidana terorisme saat polisi hendak memeriksa makanan yang dibawa.

Ketika itu, pihak keluarga bermaksud menjenguk salah satu narapidana terorisme.

Akibat insiden tersebut, lima polisi gugur dan satu narapidana tewas. Satu narapidana terorisme itu ditembak karena melawan dan merebut senjata petugas.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Sutiyoso: Kerusuhan di Mako Brimob Jangan Membuat Kita Takut"

Editor: Vivi Febrianti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved