Gempa di Lombok

Pascagempa Lombok, Korban Meninggal di Gili Trawangan Dievakuasi Tim SAR

Setelah itu, aparat kepolisian mengirim seorang petugas ke Posko Basarnas di Lapangan Tanjung, Kabupaten Lombok Utara.

(KOMPAS.com/ Dok. Humas Basarnas Kantor SAR Mataram)
Jenazah korban gempa dievakuasi dari Gili Trawangan, Jumat (11/8/2018) 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Tim SAR mengevakuasi satu korban tewas di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat, Jumat (11/8/2018).

Korban diduga meninggal dunia akibat tertimpa reruntuhan bangunan saat gempa magnitudo 7,0 mengguncang Lombok, Nusa Tenggara Barat, Minggu (5/8/2018) malam.

Dalam keterangan tertulis Basarnas menyebutkan, penemuan korban berasal dari informasi petugas kepolisian yang tengah melaksanakan kurve di Gili Trawangan.

Korban ditemukan meninggal dunia di Dermaga Pantai Gili Trawangan dalam kondisi tertimpa reruntuhan bangunan pada bagian punggung.

Setelah itu, aparat kepolisian mengirim seorang petugas ke Posko Basarnas di Lapangan Tanjung, Kabupaten Lombok Utara.

Laporan tersebut langsung ditindaklanjuti posko Basarnas dengan mengerahkan tim SAR yang bersiaga.

Tim rescue langsung bergerak menuju Gili Trawangan menggunakan perahu karet dan membawa peralatan ekstrikasi.

Ambulans juga langsung disiagakan untuk membawa korban ke rumah sakit terdekat.

"Proses evakuasi selesai pukul 20.00 Wita," kata Direktur Operasi (Dirops) Basarnas Brigjen TNI (Mar) Bambang Suryoaji, Jumat malam.

Korban berjenis kelamin laki-laki terdeteksi bernama Herianto (25) warga Taliwang, Sumbawa Barat.

Total jumlah korban meninggal dunia bertambah menjadi 386 orang.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pascagempa Lombok, Tim SAR Evakuasi Korban Meninggal di Gili Trawangan"

Editor: Vivi Febrianti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved