Gempa di Lombok

Jokowi : Jangan Ada Potongan Apapun untuk Bantuan, Hati-hati Bekerja dengan Saya

Kedatangan Jokowi ke Lombok adalah ketiga kalinya pasca-gempa 29 Juli lalu.

Jokowi : Jangan Ada Potongan Apapun untuk Bantuan, Hati-hati Bekerja dengan Saya
Kompas.com
Presiden RI Joko Widodo mengunjungi korban gempa bumi di lapangan Masjid Jami di Kecamatan Pemenang, Kabupaten Lombok Barat, NTB, Minggu (2/9/2018).(KOMPAS.com/Fitri Rachmawati) 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Presiden RI Joko Widodo memperingatkan para pejabat di Nusa Tenggara Barat dan mereka yang terlibat dalam pemulihan bencana agar dana bantuan sampai ke tangan korban gempa bumi tanpa potongan apapun.

Peringatan itu disampaikan Jokowi di depan pengungsi dan pejabat yang hadir di lapangan Masjid Jami di Kecamatan Pemenang, Kabupaten Lombok Barat, NTB, Minggu (2/9/2018).

“Saya ingatkan, jangan ada potongan apapun untuk bantuan. Hati-hati bekerja dengan saya, hati-hati, saya cek. Saya tidak ingin ada serupiah pun dipotong di tabungan ini. Semuanya harus masuk ke masyarakat dan itu untuk membangun rumah masing-masing,“ tegas Jokowi.

Sejumlah warga pengungsi terlihat lega dengan pernyataan Jokowi tersebut.

Jokowi lalu mengingatkan bahwa Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) bertanggung jawab jika ada penyimpangan yang muncul.

Jokowi mengingatkan warga pengungsi pula bahwa dana yang diberikan pemerintah harus digunakan untuk membangun rumah, bukan untuk keperluan lain.

“Jangan dananya digunakan untuk keperluan lainnya ini difokuskan ke pembangunan rumah, dan proses pembangunannya akan didampingi. Harus membangun rumah tahan gempa, mengingat Indonesia ini berada di posisi cincin api. Karena itu kami ingin mengingatkan bahwa pembangunan rumah harus mengikuti sesuai instruksi Menteri PUPR,” tutur Jokowi.

Dia juga mempersilakan warga yang ingin mengadopsi penggunaan bedek atau bambu untuk dinding rumah mereka.

Hanya saja, konstruksinya harus sesuai dengan rumah Risha yang telah diuji coba ketahanannya pada gempa.

Hal itu sesuai dengan pertanyaan Kadri, warga asal Lombok Timur yang mengaku trauma dengan rumah beton dan batu.

Halaman
12
Editor: Ardhi Sanjaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved