Gempa di Donggala

Pengungsi Palu Harus Setor KTP dan KK Demi Bisa Ambil Minum, Kader Demokrat Geram: Tak Ada Alasan!

Ferdinand Hutahaean, selaku kader Demokrat merasa geram dengan kabar pengungsi yang harus setor KTP dan KK saat hendak ambil air minum.

Pengungsi Palu Harus Setor KTP dan KK Demi Bisa Ambil Minum, Kader Demokrat Geram: Tak Ada Alasan!
kolase Twitter @lawanpolitikJW
Ferdinand Hutahaean 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Fakta mengenai pengungsi gempa dan tsunami di Palu dan Donggala yang harus menunjukkan Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan Kartu Keluarga (KK) untuk mendapatkan air minum, mendapat kecaman dari kader Demokrat, Ferdinand Hutahaean.

Dalam unggahannya, Ferdinand yang juga masuk di tim pemenangan capres-cawapres nomor 02 Prabowo-Sandi menunjukkan sebuah surat kabar atau koran harian dari Tribun Trimur (grup Tribunnews.com).

Dalam koran tersebut,bertuliskan headline berita "Mau Minum, Pengungsi Dimintai KTP dan KK".

"Masa kalau mau ambil air mineral saja harus menyetor KTP atau kartu KK," ujar salah satu pengungsi, Hartini (45) di Lapangan Watulemo, Sabtu (6/10/2018) seperti dilansir dari Tribun Timur.

Hartini menyebutkan, untuk meminta air mineral kemasan gelas dia diwajibkan menyetor Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan Kartu Keluarga (KK) .

Menurut Hartini, seharusnya petugas bisa berlaku adil atau melihat kondisi ini dengan kaca mata kemanusiaan, bukan cara atau sistem birokrasi berbelit-belit.

"Kami harap pemerintahan atau petugas melihat kami sebagai pengungsi bukan sebagai pengemis atau apa, kita butuh masih mau hidup pak," ungkap Hartini memohon-mohon.

Melihat penderitaan dan penuturan salah seorang pengungsi ini, Ferdinand Hutahaean pun meberikan kecaman keras.

Dalam akun Twitternya, Ferdinand Hutahaean, ia menyatakan bahwa dirinya tak mengerti dengan kebijakan dan aturan pemerintah ini.

Samakan Dahnil Anzar dengan Fahri Hamzah, Gus Nadir: Ayo Bro, Demokrasi Butuh Oposisi yang Cerdas

Faizal Assegaf Sindir Elit Prabowo-Sandi Soal Ratna Sarumpaet: Harusnya Malu Dengan Sikap Ahok

Ia pun mempertanyakan soal kata tanggap darurat yang kerap digaungkan oleh pihak Jokowi.

Halaman
123
Penulis: Uyun
Editor: Vivi Febrianti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved