Gempa di Donggala

Korban Gempa dan Tsunami Sulteng Dipungut Biaya Oleh Rumah Sakit, Ini Kisahnya

Namun, nasib malang dialami korban gempa dan Tsunami di Sulteng lantaran harus membayar tagihan biaya rumah sakit.

Korban Gempa dan Tsunami Sulteng Dipungut Biaya Oleh Rumah Sakit, Ini Kisahnya
Kompas.com/Cynthia Lova
ILUSTRASI korban Palu, dirawat dirumah sakit, Jumat (5/10/2018). 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Korban Gempa dan Tsunami di Sulawesi Tengah (Sulteng) hingga saat ini sebagian masih ada yang menjalani perawatan di rumah sakit.

Korban yang dilarikan ke rumah sakit lantaran saat insiden bencana Gempa itu terjadi di Sulteng, banyak warga yang menderita luka-luka.

Mereka langsung dilarikan kerumah sakit setempat untuk mendaptkan pertolongan dari tim medis.

Namun, nasib malang dialami korban gempa dan Tsunami di Sulteng lantaran harus membayar tagihan biaya rumah sakit.

Hingga hari ini Senin (8/9/2018) jumlah korban tewas nyari menyentuh 2 ribu jiwa.

Tribunnews.com dikutip dari Kompas.com, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat hingga pukul 13.00 WIB, meningkat menjadi 1.948 korban.

Jumlah tersebut terdiri dari 1.539 korban dari Palu, 171 korban dari Donggala, 15 dari Parigi Moutong, dan 1 korban dari Pasangkayu, Sulawesi Barat.

BNPB dari total jumlah korban, sebagian korban dimakamkan secara massal.

Sementara sebagian yang lain dibawa oleh keluarga untuk dimakamkan secara pribadi.

"Dimakamkan di TPU Paboya 810 korban, TPU Pantoloan 35, oleh keluarga 1.059, di Donggala 35, Biromaru Kabupaten Sigi 8, dan Pasangkayu 1 orang," kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Sutopo Purwo Nugroho di kantor BNPB, Utan Kayu, Jakarta Timur, Senin (8/10/2018).

Halaman
123
Penulis: Damanhuri
Editor: Ardhi Sanjaya
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved