Soal Kasus Pengaturan Skor, Jokowi : Perlu Dituntaskan Sampai Rampung

Sepak bola Indonesia yang bersih dari mafia bola, lanjut Jokowi, juga memberikan pendidikan yang baik bagi masyarakat

Editor: Ardhi Sanjaya
Tribunnews.com/Theresia Felisiani
Presiden Joko Widodo atau Jokowi di sela-sela penyerahan sertifikat tanah di Kecamatan Senen, Jakarta Pusat, Sabtu (26/1/2019) 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Presiden Joko Widodo berharap Polri menuntaskan pengusutan perkara mafia bola di Indonesia.

"Itu sudah menjadi kewenangan Polri untuk menyelesaikan ini. Jadi kalau saya ya, selesaikan sampai tuntas agar sepak bola kita benar-benar bersih, dan yang juara benar-benar juara," ujar Presiden Jokowi di GOR Pasar Minggu, Jakarta, Jumat (22/2/2019).

Sepak bola Indonesia yang bersih dari mafia bola, lanjut Jokowi, juga memberikan pendidikan yang baik bagi masyarakat, khususnya para suporter sebuah tim sepak bola.

"Jangan sampai kita sudah telanjur juara, tapi ternyata pengaturan skor. Itu yang saya kira perlu dituntaskan sampai rampung," ujarnya.

Satgas Antimafia Bola telah menetapkan Plt Ketua Umum PSSI Joko Driyono (Jokdri) sebagai tersangka atas perkara perusakan barang bukti kasus pengaturan skor.

Penyidik telah menggeledah apartemen milik Jokdri di Taman Rasuna, Tower 9, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (14/2/2019) malam

. Penyidik hendak mencari alat bukti baru terkait kasus pengaturan skor pada pertandingan.

Sebelumnya, penyidik sudah menetapkan sejumlah orang terkait kasus pengaturan skor.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pesan Jokowi untuk Polri, Usut Mafia Bola sampai Tuntas!"

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved