Menteri Keuangan Pastikan Rapel Kenaikan Gaji PNS Cair di Pertengahan Bulan Apri

Sri Mulyani, sudah menyiapkan dokumen Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) untuk mengalokasikan kenaikan gaji dari Januari-April 2019.

Menteri Keuangan Pastikan Rapel Kenaikan Gaji PNS Cair di Pertengahan Bulan Apri
(KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI)
Sri Mulyani 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengakui hingga kini belum semua Pegawai Negeri Sipil (PNS) menerima kenaikan gaji. Namun dia memastikan pencairan kenaikan gaji PNS sejak Januari hingga April (dirapel) akan dibayarkan sebelum pertengahan April 2019.

"Gaji PNS, alokasi sudah dilakukan. Kemarin mulai tanggal 1 April ini sebagian besar dari K/L menyerahkan dalam bentuk dokumen untuk pembayaran gaji yang masih belum masuk rapelnya," jelas Sri Mulyani di kawasan SCBD, Jakarta, Selasa (2/4/2019).

Menurut Sri Mulyani, alasan kenaikan gaji PNS itu belum cair karena pengajuan rapel gaji di sebagian kementerian/lembaga terlalu mepet dengan awal April, mengingat K/L perlu waktu untuk merivisi gaji PNS-nya.

"Maka sekarang yang kita bayarkan masih gaji yang sama, belum naik," ucapnya.

Namun, PNS tak perlu khawatir. Kementerian lembaga, kata Sri Mulyani, sudah menyiapkan dokumen Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) untuk mengalokasikan kenaikan gaji dari Januari-April 2019. 

"Sehingga nanti dibayarkan sebelum pertengahan bulan ini," ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, Kementerian Keuangan menyiapkan anggaran sebesar Rp 2,66 triliun untuk menyalurkan kenaikan gaji Pegawai Negeri Sipil (PNS), Tentara Nasional Indonesia (TNI), dan Kepolisian Republik Indonesia (Polri).

Kenaikan gaji mulai berlaku setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) menandatangani Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 15 Tahun 2019 tentang Perubahan Kedelapan Belas Atas Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil.

Besaran kenaikan gaji PNS sebesar 5 persen dan alan dirapel dari periode Januari-April.

Editor: Damanhuri
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved