Breaking News:

Penumpang MRT Tak Boleh Berbuka Selain dengan Air Mineral dan Kurma, Ini Alasannya

PT MRT Jakarta melarang penumpang makan dan minum di atas kereta dan area peron stasiun.

TRIBUNJAKARTA.COM/LITA FEBRIANI
Suasana di depan pintu masuk Stasiun MRT Bundaran HI, Rabu (3/4/2019). 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Corporate Secretary PT MRT Jakarta Muhamad Kamaluddin mengatakan, MRT Jakarta akan memberikan sanksi bagi penumpang yang kedapatan berbuka puasa di atas kereta jika berbuka bukan dengan kurma dan putih.

Penumpang akan diminta turun dari kereta jika melanggar peraturan tersebut.

PT MRT Jakarta melarang penumpang makan dan minum di atas kereta dan area peron stasiun.

Namun selama bulan Ramadhan, pihak MRT Jakarta membolehkan penumpang berbuka puasa di atas kereta atau area peron tetapi hanya dengan kurma dan air putih.

"Yang diperbolehkan hanya air putih dan kurma. Kalau ada yang lainnya akan diingatkan langsung oleh sekuriti dan staf. Jadi kalau ada makan yang lain, mohon maaf, nanti penumpangnya akan kami minta turun di stasiun selanjutnya," kata dia, Senin (6/5/2019).

Penumpang di setiap gerbong akan diawasi sekuriti dan staf PT MRT Jakarta.

Kamaluddin mengatakan, pihaknya hanya memperbolehkan air putih lantaran jika minuman lain dikhawatirkan berpotensi menimbulkan lengket dan noda jika tumpah.

Sementara kurma dinilai bisa diminimalisir sampahnya karena sampah yang dihasilkan dari kurma hanyalah bijinya.

"Sampahnya juga kan cuma bijinya saja, bisa disimpan di saku dulu, jadi tidak akan membuat sampah juga," kata dia

Penulis : Ryana Aryadita Umasugi

(Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Penumpang MRT yang Ketahuan Buka Puasa Selain dengan Kurma dan Air Mineral Akan Diminta Turun dari MRT")

Editor: Yudhi Maulana Aditama
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved