Pemilu 2019

Massa Eggi Sudjana dan Kivlan Zein Batal Demo di KPU, Ini Penjelasan Polisi

Tongan dan Harry tampak berulang kali berjabat tangan dan bersama-sama meminta massa Eggi Sudjana dan Kivlan Zein membubarkan diri secara tertib.

Massa Eggi Sudjana dan Kivlan Zein Batal Demo di KPU, Ini Penjelasan Polisi
Kompas.com
Massa aksi berkumpul di Lapangan Banteng, Kamis (9/5/2019). Mereka berencana unjuk rasa ke Kantor KPU.(KOMPAS.com/VITO) 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Massa Gabungan Elemen Rakyat untuk Keadilan dan Kebenaran (Gerak) yang diinisiasi Eggi Sudjana dan Kivlan Zen batal menggelar aksi unjuk rasa di Kantor KPU dan Bawaslu pada Kamis (9/5/2019) siang.

Kapolres Jakarta Pusat Kombes Pol Harry Kurniawan mengatakan, ada izin yang belum didapatkan massa aksi untuk melakukan kegiatan.

"STTP (surat tanda terima pemberitahuan) memang enggak dikeluarkan. Mereka juga nyadar sendiri kita enggak keluarkan STTP. Makanya tadi naik perwakilan mereka yang dituakan, lalu kita koordinasi dengan mereka. Mereka sendiri yang menyampaikan akan bubar dengan tertib," ucap Harry kepada wartawan Kamis siang di Lapangan Banteng.

Harry mengaku tidak tahu-menahu soal butir persyaratan yang tidak terpenuhi oleh massa dalam memperoleh izin.

"Kan ada persyaratannya. Izin diajukan ke Polda, Polres tinggal menerima. Di sana ada persyaratan yang harus dipenuhi," tutur Harry.

"Mungkin salah satunya (yang tidak terpenuhi) siapa penanggung jawabnya," lanjutnya.

Sebelumnya, massa telah berkumpul di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat pada Kamis (9/5/2019) pukul 12.30 WIB untuk kemudian berunjuk rasa ke KPU dan Bawaslu.

Pantauan Kompas.com di Lapangan Banteng, Kapolres Jakarta Pusat langsung turun tangan seketika salah satu perwakilan massa berorasi di atas mobil.

Massa aksi berkumpul di Lapangan Banteng, Kamis (9/5/2019). Aksi yang digagas Eggi Sudjana dan Kivlan Zen ini berencana unjuk rasa ke Kantor KPU.(KOMPAS.com/VITO)
Massa aksi berkumpul di Lapangan Banteng, Kamis (9/5/2019). Aksi yang digagas Eggi Sudjana dan Kivlan Zen ini berencana unjuk rasa ke Kantor KPU.(KOMPAS.com/VITO) ()

Saat itu, orator baru berbicara kurang lebih 5 menit, sebelum diminta turun oleh Harry untuk membicarakan soal legalitas kegiatan.

Sementara itu, salah satu peserta aksi, Tongan Mufli yang menjadi perwakilan massa enggan mengucapkan sepatah kata pun soal batalnya aksi digelar.

Massa aksi berkumpul di Lapangan Banteng, Kamis (9/5/2019). Aksi yang digagas Eggi Sudjana dan Kivlan Zen ini berencana unjuk rasa ke Kantor KPU.(KOMPAS.com/VITO)
Massa aksi berkumpul di Lapangan Banteng, Kamis (9/5/2019). Aksi yang digagas Eggi Sudjana dan Kivlan Zen ini berencana unjuk rasa ke Kantor KPU.(KOMPAS.com/VITO) ()

Namun, Tongan dan Harry tampak berulang kali berjabat tangan dan bersama-sama meminta massa aksi membubarkan diri secara tertib.

Pukul 14.45 WIB, massa sudah sepenuhnya bubar.

 Adapun rencana aksi unjuk rasa itu digelar untuk menuntut KPU dan Bawaslu membongkar tindakan kecurangan pada penghitungan suara pada Pilpres 2019.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Massa Eggi dan Kivlan Batal Demo di KPU, Ini Penjelasan Polisi"

Editor: Ardhi Sanjaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved