Cerita Kakek Pemilik Warkop yang Usahanya Dibakar Massa Perusuh 22 Mei: Dibangunin Mau Dipukulin

Cerita Kakek Pemilik Warkop yang Tempat Usahanya di Bakar Massa Perusuh 22 Mei: Dibangunin Mau Digebukin

Cerita Kakek Pemilik Warkop yang Usahanya Dibakar Massa Perusuh 22 Mei: Dibangunin Mau Dipukulin
TRIBUNJAKARTA.COM/ANNAS FURQON HAKIM
Pos Polisi di kawasan Sabang, Jakarta Pusat, yang terbakar saat kerusuhan pada Kamis (23/5/2019) dini hari WIB. 

Cerita Kakek Pemilik Warkop yang Tempat Usahanya di Bakar Massa Perusuh 22 Mei: Dibangunin Mau Digebukin

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Buntut kerusuhan saat aksi 22 Mei di halaman Kantor Bawaslu RI menyisakan kesediahan bagi Ismail.

Pemilik Warung Kopi ( Warkop) di Wahid Hasyim, Sabang, Jakarta Pusat ini cuma bisa termenung melihat kondisi warkopnya sudah rata dan menjadi abu.

Bahkan, kakek berusia 68 tahun itu nyaris dipukuli massa aksi yang berutal melakukan pengrusakan disekitar tempatnya berjualan pada Rabu (22/5/2019) malam.

Seperti diketahui, kericuhan pecah pada tanggal 22 Mei 2019 saat sejumlah massa menggelar aksi demo di Kantor Bawaslu RI, Jakarta Pusat.

Aksi pengrusakan dan pembakaran pun dilakukan oleh sejulah massa yang bertindak anarkis.

Sejumlah kendaraan hingga asrama polisi ikut menjadi sasaran massa yang cukup beringas itu.

Bahkan, warung kopi milik Ismail pun ikut menjadi sasaran lantaran lokasinya tepat berada disamping Pos Polisi Sabang.

Ismail menerangkan, kejadian yang tidak pernah ia bayangkan itu terjadi sekitar pukul 23.00 WIB pada Rabu (22/5/2019) malam.

Menurutnya, sejumlah barang-barang hingga buku tabungan miliknya semua menjadi abu lantaran dibakar oleh sekolmpok orang yang tiba-tiba datang.

Halaman
1234
Penulis: Damanhuri
Editor: Ardhi Sanjaya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved