Motor RX King yang Ditendang Polisi di Tangerang Diduga Hasil Kejahatan, Ini Penjelasannya

Menurut Sabibul, dari pengakuan AP, motor yang ia gunakan itu dibeli melalui online dan tidak dilengkapi dengan surat-surat.

Instagram
Polisi tendang motor RX King sampai jatuh nyaris terlindas mobil di Tangerang 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Kapolres Kota Tangerang Kombes Pol Sabibul Alif angkat bicara terkait viral video pemotor RX King yang ditendang polisi di Tangerang, Jumat (20/8/2019).

Diduga, motor yang dikendarai oleh AP (20) itu merupakan hasil kejahatan.

"Motor RX King yang dikendarai AP diduga kuat merupakan hasil kejahatan. Sebab, dia mengendarai motor itu tidak bisa menunjukkan surat-surat resmi," kata Sabibul melalui pesan singkatnya kepada Kompas.com, Sabtu (31/8/2019).

Menurut Sabibul, dari pengakuan AP, motor yang ia gunakan itu dibeli melalui online dan tidak dilengkapi dengan surat-surat.

"Dia mengaku beli di online. Ditambah saat dilakukan penindakan usaha AP melarikan diri, sehingga anggota refleks (menendang)," lanjutnya.

Dijelaskan Sabibul, kejadian tersebut bermula saat anggota satuan lalu lintas Tangerang, Brigadir NW dan Brigadir MDH sedang melakukan pengaturan lalu lintas.

Saat itu, Brigadir MDH yang melihat pengendara sepeda motor Beat dengan nomor Polisi B 6062 GFG tidak menggunakan helm langsung menindaknya.

"Saat dilakukan penilangan, pengendara motor Honda Beat berinisial AS (20) tak menerima surat tilang dan bahkan terus mengajak adu argumentasi anggota," paparnya.

Saat proses perdebatan itu, Brigadir NW yang sedang menangani AP mendekati keduanya.

Namun, di waktu yang bersamaan, pengendara AP yang tidak dapat menunjukan surat-surat berusaha langsung melarikan diri.

"Saat AP berusaha melarikan diri, maka, secara refleks Brigadir NW menendang motor RX King," ujarnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Motor RX King yang Ditendang Polisi di Tangerang Diduga Hasil Kejahatan"
Penulis : Muhammad Isa Bustomi
Editor : Khairina

Editor: Vivi Febrianti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved