Di Belanda, Dedie A Rachim Bahas Studi Kelayakan Trem

lewat kerja sama ini pula diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan transportasi dan tingginya tingkat polusi perkotaan di Indonesia

Di Belanda, Dedie A Rachim Bahas Studi Kelayakan Trem
TribunnewsBogor.com/Lingga Arvian Nugroho
Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor terus mematangkan rencana kerja sama pemanfaatan trem (kereta dalam kota) dengan pemerintah Belanda.

Baru-baru ini, Wakil Wali Kota Bogor Dedie Rachim bertolak ke Negeri Kincir itu untuk membahas studi kelayakan moda transportasi trem yang rencananya akan diterapkan di Kota Hujan.

"Mereka menawarkan teknologi dan unit trem yang masih memiliki 15 tahun masa operasi. Trem tersebut nantinya akan dimanfaatkan untuk moda transportasi massal alternatif berbasis rel dan bertenaga listrik di Kota Bogor," ucap Dedie, Senin (23/9/2019).

Dari hasil kunjungannya itu, sambung Dedie, Pemerintah Provinsi Utrecht, Belanda, menawarkan kerja sama pemanfaatan 24 unit trem.

Kata Dedie, lewat kerja sama ini pula diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan transportasi dan tingginya tingkat polusi perkotaan di Indonesia, salah satunya di Kota Bogor.

"Penataan transportasi sangat dibutuhkan dalam mengantisipasi perkembangan kota lima sampai sepuluh tahun ke depan," kata mantan Direktur Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) ini.

Dedie menjelaskan, trem adalah moda transportasi yang pernah ada di beberapa kota besar di Indonesia sejak zaman kolonial.

Ke depan, lanjut dia, dengan kondisi pergerakan penumpang yang besar seperti di Kota Bogor, trem bisa menjadi alternatif untuk menghadapi terkoneksinya LRT dari Jakarta ke Bogor.

"Upaya dan langkah selanjutnya adalah melakukan koordinasi teknis lintas instansi (interdep) dan memfinalisasi kajian-kajian yang saat ini tengah dikerjakan," ucapnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Di Belanda, Wakil Wali Kota Bogor Bahas Studi Kelayakan Trem"

Editor: Ardhi Sanjaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved