Breaking News:

Guru SD Tewas Penuh Luka Dibunuh Pengantar Katering, Pelaku Tak Hanya Membunuh, HP Korban Jadi Bukti

Guru SD di Tebingtinggi Tewas Dibunuh Pengantar Katering. Korban ditemukan dengan penuh luka. Pelaku kini telah ditangkap.

Dok Polres Tebingtinggi/Tribun Bogor
Kaki Yudha dalam diperban usai ditembak polisi karena mencoba kabur saat akan ditangkap petugas. Yuda merupakan terduga pelaku pembunuhan terhadap guru SD di Kota Tebingtinggi - Ilustrasi jenazah. 

Hal itu bisa terjadi karena ada beberapa kemungkinan. Rofiq menyebut kemungkinan korban lengah atau terlalu percaya dengan orang yang disopiri.

Driver Taksi Online Ditemukan Tewas Membiru dan Tangganya Terikat di Pinggir Tol, Ini Kronologinya

Kapolres Pasuruan, AKBP Rofiq Ripto Himawan saat rilis hasil ungkap penangkapan pelaku pembunuhan driver taksi online, Kamis (24/10/2019).
Kapolres Pasuruan, AKBP Rofiq Ripto Himawan saat rilis hasil ungkap penangkapan pelaku pembunuhan driver taksi online, Kamis (24/10/2019). (SURYA.co.id/Galih Lintartika)

Kemungkinan lain, ada yang mengalihkan perhatian sang driver.

"Hanya saja sampai sekarang tersangka mati-matian mengaku melakukannya sendiri," katanya saat menggelar rilis ungkap kasus pembunuhan di Polres Pasuruan, Kamis (21/10/2019) seperti dikutip TribunnewsBogor.com dari Surya.co.id.

Kepada polisi dan di hadapan wartawan Gianto mengaku khilaf melakukan pembunuhan itu.

Hal itu dilakukan karena dia terdesak untuk membayar utang yang menjeratnya.

PA 212 Ingin 100 Hari Kerja Prabowo Bisa Pulangkan Habib Rizieq Shihab, Gerindra: Bukan Tugas Menhan

Usai membunuh dan membuang korban di jalan tol, Gianto langsung membawa kabur mobil yang ditumapanginya.

Tak cuma itu, barang-barang berharga milik Rusdianto juga dikuasai tersangka.

"HP korban dijual di belakang masjid cheng ho," terang Rofiq.

"Berdasarkan keterangan tersangka, yang bersangkutan terlilit utang.

Mencoba mengambil barang milik orang lain. Dijual," tukas Rofiq.

Jejak Digital

Pembunuhan ini terungkap kurang dari 24 jam setelah ditemukan jasad korban.

Kapolres Pasuruan AKBP Rofiq Ripto Himawan menjelaskan, terungkapnya kasus ini berkat penelusuran jejak digital korban.

menurutnya, polisi langsung melakukan identifikasi setelah menemukan jasad korban.

Awalnya polisi mendapat informasi korban tinggal di daerah Pakal, Kecamatan Benowo, Surabaya.

Ormas Ramaikan Pilkades di Bogor, Wakil Bupati : Lebih Galak dari Lorengnya TNI

Misteri Sosok Cantik yang Tewas dalam Kecelakaan Innova, Korban Selamat Digunduli Polisi & Dipenjara

Penemuan mayat driver taksi online yang mayatnya dibuang di Tol Malang - Pandaan KM 72, Dusun Seloan, Desa Capang, Kecamatan Purwodadi.
Penemuan mayat driver taksi online yang mayatnya dibuang di Tol Malang - Pandaan KM 72, Dusun Seloan, Desa Capang, Kecamatan Purwodadi. (surya/galih lintartika)

Namun saat didatangi ternyata korban sudah tidak berada di sana karena sudah bercerai dengan istrinya.

Polisi lalu mendapat informasi kalau korban tinggal di rumah bosnya, di daerah Bendul Merisi.

Setelah dipastikan, akhirnya polisi menelusuri jejak digitalnya seperti transaksi di aplikasi taksi online.

Ternyata pada Hari Senin, tanggal 21 OKtober 2018, Siang hari korban ada order ke Pasuruan," katanya.

Setelah itu polisi melacak pemesannya melalui ponsel yang digunakan tersangka.

Akhirnya polisi bisa menemukan keberadaan dan menangkap pelaku.

Penulis: Mohamad Afkar S
Editor: Damanhuri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved