Breaking News:

Penyerang Novel Baswedan Ditangkap

Ini Kata Polisi Saat Ditanya Mengenai Motif Penyerangan Novel Baswedan

Argo Yuwono mengatakan, kemungkinan ada tidaknya tersangka lain tergantung pada fakta hukum dalam penegakan hukum tersangka RB dan RM.

KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGI
Pelaku penyerangan penyidik KPK Novel Baswedan RB saat akan dibawa menuju Bareskrim Mabes Polri, di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Minggu (28/12/2019). 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Empat hari pascapenangkapan tersangka kasus penyerangan penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan, hingga kini belum juga diketahui apa motif penyerangan tersebut.

"Belum ada (ditemukan motif)" ujar Karopenmas Mabes Polri Brigjen Pol Argo Yuwono di Polda Metro Jaya, Senin (30/12/2019).

Begitu juga dengan indikasi tersangka lain di luar dua nama tersangka yang sudah ditangkap.

Argo Yuwono mengatakan, kemungkinan ada tidaknya tersangka lain tergantung pada fakta hukum dalam penegakan hukum tersangka RB dan RM.

"Seandainya nanti misalnya ditemukan ada bukti lain ya, kalau ada orang lain yang terlibat ya kenapa tidak, kita proses. Yang penting ada alat bukti yang ada," ucap Argo Yuwono.

Begitu juga terkait pernyataan tersangka RB yang mengucapkan kata pengkhianat kepada Novel Baswedan, Argo Yuwono menjelaskan, polisi masih terus mendalami apakah benar tersangka memiliki dendam pribadi pada penyidik senior KPK tersebut.

Saat ini, kata Argo, kedua tersangka yang ditahan akan digali beragam pernyataan untuk mengungkap fakta baru kasus yang mangkrak selama 2,5 tahun tersebut.

"Kan sampai sekarang juga belum semuanya kami tanyakan ya. Belum semuanya, belum selesai," jelas dia.

Adapun sebelumnya, tersangka RM dan RB ditangkap tim teknis bersama Kepala Korps Brimob Polri di kawasan Cimanggis, Depok pada Kamis (26/12/2019) malam.

Penangkapan kedua pelaku berlangsung setelah kasus ini menjalani proses panjang selama sekitar 2,5 tahun.

Argo mengatakan, selain melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) atau prarekontruksi sebanyak tujuh kali, Polri dalam penyelidikannya telah memeriksa sebanyak 73 saksi.

"Setelah melalui proses yang panjang kemudian juga penyidikan-penyidikan. Kemudian kepolisian membentuk tim teknis, tim pakar," kata Argo saat di Polda Metro Jaya, Jumat (27/12/2019).

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Jawaban Polisi Saat Ditanya Mengenai Motif Penyerangan Novel Baswedan"
Penulis : Singgih Wiryono
Editor : Irfan Maullana

Editor: Vivi Febrianti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved