Breaking News:

Keraton Agung Sejagat

Kesaksian Korban Toto Santosa Soal Kaitan Keraton Agung Sejagat dengan Jogja DEC dan Sunda Empire

Setyo Eko Pratolo, korban dari munculnya Keraton Agung Sejagat mengisahkan awal mula ia menjadi pengikut Keraton Agung Sejagat.

Editor: Ardhi Sanjaya
Channel Youtube Indonesia Lawyers Club
Satu di antara Korban Keraton Agung Sejagat (KAS), Setyo Eko Pratolo mengungkap kesaksiannya terkait kerajaan baru tersebut. 

Bahkan ritual juga dilakukan di kawasan Prambanan dengan maksud untuk meminta perizinan.

"Dalam ritual itu, istilahnya meminta atau memohon, setelah itu diadakan penghargaan yang dari dulu ikut kegiatan," terangnya.

Eko yang menjabat sebagai Kasi Pemerintahan di Desa tempat ia tinggal itu mengaku, jutaan rupiah telah ia keluarkan untuk menjadi pengikut Keraton Agung Sejagat.

Bahkan ia sampai harus berhutang kepada orang lain.

Namun akhirnya semua uang yang dikelaurkan Eko tersebut hanyalah harapan palsu dan berakhir dengan gigit jari.

Eko baru menyadari bahwa dirinya tertipu oleh Totok Santosa saat acara deklarasi Kerajaan yang dihadiri oleh sejumlah media pada Minggu (12/1/2020).

"Itu ada temu wartawan, dengan adanya pak Totok ditanya, bapak warganya mana, KTP-nya mana, kedua saat ditanya Pak Totok mengakui NKRI tidak, itu ya sudah pasrah," ungkapnya.

Sementara itu, Raden Rangga Sasana, petinggi Sunda Empire yang juga hadir di ILC tak menampik jika Totok Santosa pernah menjadi bagian dari Sunda Empire.

Namun demikian, ia menegaskan bahwa Sunda Empire atau Kekaisaran Sunda sangat berbeda dengan Keraton Agung Sejagat.

Ia menyebut, tingkatan Sunda Empire merupakan pembentuk tatanan sistem internasional, sehingga seluruh sistem negara-negara ataupun semua kerajaan di bumi ini cuma bagian dari Sunda Empire

"Jadi perlu diketahui Sunda Empire jangan disamakan apa yang dilakukan saudara Toto Santoso," tandasnya

(Tribunnews.com/Tio)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Korban Totok Santosa Ungkap Hubungan di Balik Keraton Agung Sejagat dengan Jogja DEC & Sunda Empire,

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved