Kemenkes Diimbau Koordinasi dengan WHO Antisipasi Penyebaran Virus Corona

Rahmad mengatakan pihaknya mendesak pemerintah segera mempersiapkan diri dan membentuk satuan tugas (satgas) khusus

SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
Petugas mengoperasikan alat pendeteksi suhu tubuh (thermal scanner) saat penumpang pesawat tiba di terminal 2 Bandara Juanda Surabaya, Rabu (22/1/2020). Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas 1 Surabaya wilayah kerja bandara Juanda meningkatkan kewaspadaan dengan memasang alat pendeteksi suhu tubuh (thermal scanner) untuk mengantisipasi masuknya virus corona yang berasal dari negara China ke wilayah Indonesia. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) diimbau melakukan koordinasi dengan World Health Organization ( WHO ) merespon penyebaran virus corona.

Hal ini diungkapkan oleh anggota Komisi IX DPR RI Fraksi PDI Perjuangan Rahmad Handoyo.

"Kemenkes perlu koordinasi dengan WHO bagaimana mengantisipasi ancaman penyebaran virus corona dan langkah-langkah apa yang bisa diambil dengan lembaga kesehatan internasional ini," ujar Rahmad, ketika dihubungi Tribunnews.com, Kamis (23/1/2020).

Rahmad mengatakan pihaknya mendesak pemerintah segera mempersiapkan diri dan membentuk satuan tugas (satgas) khusus

Menurutnya, satgas khusus penting untuk mengantisipasi apabila ada kasus virus corona yang terjadi ataupun tercatat di Indonesia.

Di sisi lain, Rahmad mengimbau warga yang baru saja pulang atau bepergian dari sumber negara penyebar virus untuk berhati-hati dan mewaspadai gejala-gejala kesehatan.

"Perlu hati-hati bila ada keluhan dan ciri-ciri yang mirip dengan terjangkitnya penyakit virus corona. Segera berkunjung ke dokter terutama rumah sakit yang telah ditunjuk pemerintah," kata dia.

"Ini penting untuk antisipasi serta untuk mendapatkan proses penanganan yang lebih cepat. Sehingga bisa mencegah kemungkinan-kemungkinan yang lebih buruk," imbuh Rahmad.

Sebelumnya diberitakan, virus corona tengah menyebar dari Wuhan ke beberapa kawasan lain di China. Beberapa kasus juga dilaporkan terjadi di negara lain, termasuk Amerika Serikat.

Dilansir BBC,sejauh ini sudah ada lebih dari 500 kasus yang terkonfirmasi dan 17 orang telah meninggal akibat virus corona.

Halaman
12
Editor: Damanhuri
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved