Breaking News:

Tribunnews.com Raih Penghargaan Sebagai Media Aktif Penyerbarluasan Informasi Kebencanaan dari BNPB

Tribunnews.com mendapatkan penghargaan sebagai media online yang berperan aktif dalam mendukung penyebarluasan informasi kebencanaan tahun 2019.

TribunnewsBogor.com/Soewidia Henaldi
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen Doni Monardo menyerahkan penghargaan kepada Tribunnews.com yang diterima GM Tribunnews.com, Yulis Sulistyawan sebagai media online yang berperan aktif dalam mendukung penyebarluasan informasi kebencanaan tahun 2019 di SICC, Sentul, Selasa (4/2/2020). 

"Seperti gempa bumi, tsunami, erupsi gunung berapi dan penurunan permukaan tanah," ujarnya.

Cluster kedua soal musim kemarau yang berdampak pada kekeringan, kesulitan air, kebakaran hutan dan bencana asap.

"Cluster ketiga ancaman yang disebabkan oleh hujan misalnya curah hujan tinggi, cuaca ekstrim, anomali cuaca, banjir, banjir bandang dan longsor," kata Doni.

Dan cluster terakhir ancaman yang berhubungan dengan non alam.

Anugrah penghargaan BNPB kepada media online Tribunnews.com.
Anugrah penghargaan BNPB kepada media online Tribunnews.com. (TribunnewsBogor.com/Soewidia Henaldi)

Doni mencontohkan soal gagal teknologi, limbah, dan penyakit.

"Ini yang harus kita sampaikan kepada publik,  hasil diskusi yang dilakukan oleh 120 pakar dikemas dalam bentuk bahasa sederhana agar publik tahu apa ancamannnya," ujarnya.

Rakornas penanggulangan bencana 2020 ini juga dalam rangka memberikan pengetahuan kepada masyarakay agar sadar adanya ancaman.

"Dengan begitu saat ada ancaman, masyarakat semakin tangguh," katanya.

Tapi yang paling penting katanya, adalah bagaimana jiwa masyarakat bisa selamat.

"Kita juga mencoba, bahwa gerakan ini tidak bisa dikerjakan oleh satu lembaga. Soal ancaman ini tidak mungkin hanya dikerjakan oleh BNPB saja," tukasnya.

Sehingga dibutuhkan sebuah konsep, dan kebersamaan yang terdiri dari pemerintah, pemerintah daerah, TNI-Polri, akademisi
pakar, para periset, dunia usaha, komunitas, dan juga dibantu oleh media.

"Kalau ini sudah kita formulasikan secara baik, jika terjadi sesuatu, setiap pihak pada akhirnya bisa memahami. Siapa berbuat apa dan bagaimana caranya," tukasnya.(*)

Penulis: Soewidia Henaldi
Editor: Soewidia Henaldi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved