Breaking News:

Teror Virus Corona

Harga Masker Mahal, Ini Kata Menkes Terawan

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto harga masker yang mahal dan kelangkaan itu akibat dampak ekonomi dari hukum pasar.

TRIBUNJAKARTA.COM/GERALD LEONARDO AGUSTINO
Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mendatangi RSPI Sulianti Saroso, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (2/3/2020). 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Masker saat ini paling dicari seiring kabar dua warga Indonesia berdomisili di Depok dinyatakan positif terjangkit virus corona (Covid-19).

Namun, di tengah kebutuhan yang meningkat, harga masker malah melonjak dan bahkan susah dicari.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto harga masker yang mahal dan kelangkaan itu akibat dampak ekonomi dari hukum pasar.

“Itu impact ekonomi karena bagaimanapun orang jual beli ya seperti itu hukum pasarnya,” kata Menkes Terawan di Kementerian Kesehatan, Senin (2/3/2020).

Dampak ekonomi itu yang menurut Terawan masker yang  sedang banyak dicari maka harganya jadi mahal dan jadi jarang

“Kalau soal harga dan sebagainya kelangkan itu pasar emang begitu makin kamu cari makin langka, makin kamu beli makin mahal,” kata Menkes Terawan.

Melihat kondisi yang terjadi dan sesuai saran Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit adalah badan Departemen Kesehatan dan Layanan Masyarakat Amerika Serika (CDC), Menkes Terawan mengingatkan penggunaan masker diutamakan bagi yang sakit terlebih dulu.

“Jadi nomor satu yang sakit yang pakai, yang sehat tidak pakai dulu,” kata Menkes Terawan.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Harga Masker Melonjak karena Virus Corona, Ini Kata Menteri Kesehatan

Editor: Ardhi Sanjaya
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved