Teror Virus Corona

Usulan Anies Cegah Penularan Virus Corona, Akui Sebaran Covid-19 di DKI Sangat Mengkhawatirkan

Anies Baswedan mengatakan bahwa penyebaran virus corona atau Covid-19 di wilayahnya sangat menghawatirkan.

TRIBUNJAKARTA.COM/DIONISIUS ARYA BIMA SUCI
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan saat menggelar konferensi pers di Balai Kota, Gambir, Jakarta Pusat, Senin (30/3/2020). 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan mengatakan bahwa penyebaran virus corona atau Covid-19 di wilayahnya sangat menghawatirkan.

Hal itu disampaikan Anies Baswedan dalam konferensi pers di Balaikota, Senin (30/3/2020) kemarin.

Anies Baswedan menyebut bahwa tingkat penyebaran virus di DKI Jakarta masih cukup tinggi.

Untuk itu, Anies Baswedan pun mengajak masyarakat untuk selalu mengikuti imbauan pemerintah terkait pencegahan Covid-19.

"Kondisi penyebaran Covid-19 di Jakarta ini masih amat mengkhwatirkan, tingkat penyebarannya masih cuku tinggi, lonjakan angka kasus cukup besar, karena itu pada seluruh masyarakat untuk serius dalam melaksanakan pembatasan jaga jarak atau physical distancing untuk cegah penularan," ujar Anies Baswedan.

Selain itu, Anies Baswedan juga menginstruksikan kepada para ketua RT, RW hingga kader PKK agar mengindetifikasi masyarakat yang tergolong rentan tertular Covid-19.

"Secara khusus berikan instruksi kepada Ketua RT, RW, kader PKK untuk lakukan identifikasi atas kelompk masyarakat yang rentan bila tertular Covid-19, mereka adalah warga lanjut usia di atas 60 tahun, penyandang penyakit bawaan misal diabetes, jantung, paru, tekanan darah tinggi itu di antaranya," jelas Anies Baswedan.

Hal itu dilakukan tentu demi mencegah penyebaran virus corona.

Manajer Turnya Tertular Virus Corona Covid-19, Begini Keadaan Tiffany SNSD

Upaya Bupati dan Wakil Walikota Bogor Cegah Covid-19,Tutup Akses Tol Menuju Puncak hingga Tes Massal

Gandeng PMI, Rumah Warga di Kelurahan Pabuaran Bojonggede Disemprot Disinfektan

Tes Massal Covid-19 Kota Bogor, Wakil Wali Kota: Kita Cari Asal-usul Seseorang Terpapar dari Mana

Terlebih saat ini tercatat sudah ada 283 jenazah di DKI Jakarta yang dimakamkan sesuai protap Covid-19.

Protap Covid-19 yang dimaksud di antaranya dibungkusnya jenazah dengan plastik dan dimasukkan ke dalam peti.

"Sejak tanggal 6 (Maret) kejadian pertama sampai kemarin tanggal 29 itu ada 283 kasus," ucap Anies Baswedan.

Halaman
123
Penulis: Mohamad Afkar S
Editor: Soewidia Henaldi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved