Breaking News:

Teror Virus Corona

Benarkah Virus Corona Bisa Menyebar di Bus Ber-AC ? Ini Penjelasan Lengkapnya

Namun, penyebaran dari permukaan yang terkena virus ini bukanlah cara utama penyebaran Covid-19.

Alexey Hulsov/Pixabay
Ilustrasi virus corona atau Covid-19 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Temuan peneliti dari Universitas Georgia, memperkuat bukti penularan Covid-19 terjadi lewat udara di ruangan tertutup.

Melansir EurekAlert, Selasa (29/9/2020), studi ini berkaitan dengan sebuah komunitas di China yang menyebarkan virus saat berada di dalam bus ber-AC.

Para peneliti telah lama menduga Covid-19 bisa tertular lewat udara di ruang tertutup.

Namun, dugaan tersebut belum didukung dengan bukti empiris.

"Studi kami memberikan bukti epidemiologi penularan dari jarak jauh, yang kemungkinan besar melalui udara," kata peneliti Universitas Georgia, Ye Shen.

Dalam studi yang dipublikasikan baru-baru ini di JAMA Internal Medicine, peneliti menyelidiki infeksi setelah acara ibadah di provinsi Zhejiang.

Tertular dari bus yang sama

Beberapa peserta ternyata menaiki dua bus dengan AC menyala dan jendela tertutup, di mana salah satunya terdapat pasien Covid-19.

Studi mengungkap, penumpang yang tertular Covid-19 dan jatuh sakit sebagian besar berasal dari bus yang sama dengan pasien Covid-19.

Padahal kedua kelompok tersebut sempat berbaur dengan kerumunan yang lebih besar pada acara ibadah tersebut, menunjukkan bahwa bus adalah titik transmisi utama.

Lebih lanjut, beberapa penumpang bus yang kemudian menunjukkan gejala Covid-19 juga diketahui tidak duduk di dekat penumpang yang terinfeksi.

Peneliti menyoroti skenario di mana Covid-19 dapat menyebar melalui partikel aerosol halus yang diedarkan di ruang tertutup dan saat cuaca semakin dingin.

"Memahami rute penularan Covid-19 sangat penting untuk menahan pandemi, sehingga strategi pencegahan yang efektif dapat dikembangkan dengan menargetkan semua rute penularan potensi," ujar Shen dikutip dari Times of India, Rabu (30/9/2020).

"Temuan kami memberikan dukungan yang kuat untuk mengenakan masker di lingkungan tertutup dengan ventilasi yang buruk," ujarnya.

Sepanjang September 2020, Sebanyak 1.026 Warga Kabupaten Bogor Terpapar Covid-19 I

Penularan lewat udara

Diberitakan sebelumnya, Pusat Pengendalain dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat telah memperbarui informasi terkait penyebaran virus corona, Jumat (18/9/2020).

Dalam laman resminya, CDC menyebut bahwa Covid-19 menyebar terutama melalui kontak dekat dari orang ke orang dengan jarak sekitar 2 meter.

Meski tak menunjukkan gejala, seseorang yang terinfeksi virus corona dapat menyebarkan virus ke orang lain.

Ada beberapa metode penyebaran Covid-19, yaitu melalui tetesan pernapasan atau partikel kecil di aerosol yang dihasikan oleh penderita batuk, bersin, orang yang bernyanyi, berbicara, atau bernapas.

Partikel-partikel ini dapat terhirup ke dalam hidung, mulut, saluran udara, dan paru-paru serta menyebabkan infeksi.

Karena itu disiplin menggunakan masker adalah cara penting menghindari penularan virus.

Sebab CDC menganggap metode tersebut sebagai cara utama penyebaran virus corona.

Kasus Covid-19 Meningkat, Sampel-Sampel Swab di Kabupaten Bogor Membludak Banyak yang Tertunda

Tetesan dan partikel

Selain itu, tetesan dan partikel juga bisa mendarat di permukaan benda dan menyebar melalui sentuhan.

Seseorang dapat tertular Covid-19 dengan menyentuh permukaan atau benda yang terkena virus, kemudian masuk ke paru-paru setelah saat mengusap mulut, hidung atau mata.

Sehingga rajin mencuci tangan diharapkan dapat menghilangkan virus dari tempat yang mungkin terdapat virus dan tanpa sadar disentuh.

Namun, penyebaran dari permukaan yang terkena virus ini bukanlah cara utama penyebaran Covid-19.

CDC juga mencatat bahwa virus corona dapat menyebar melalui tetesan dan partikel di udara yang terbentuk ketika penderita Covid-19 batuk, bersin, bernyanyi, berbicara, atau bernapas.

"Ada bukti yang berkembang bahwa tetesan dan partikel di udara dapat tetap melayang dan dihirup oleh orang lain, bahkan menempuh jarak lebih dari 2 meter," tulis CDC.

Secara umum, lingkungan dalam ruangan tanpa ventilasi yang baik meningkatkan risiko ini.
Dibandingkan dengan penyakit pernapasan lain, Covid-19 termasuk di antara yang paling mudah menular.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Covid-19 Disebut Bisa Menyebar di Bus Ber-AC, Ini Penjelasannya..."
Penulis : Dandy Bayu Bramasta
Editor : Sari Hardiyanto

Editor: khairunnisa
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved