Polisi Ungkap Alasan Cai Changpan Bunuh Diri di Bogor, Benarkah Putus Asa ?

Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol Nana Sudjana mengatakan, Cai Changpan memilih mengakhiri hidupnya diduga karena dalam posisi terdesak,

Editor: Ardhi Sanjaya
KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN/Polres Tangerang Kota
Suasana lokasi terpidana mati kasus narkoba Cai Changpan yang kabur ke hutan di Kecamatan Tenjo (kanan), Kabupaten Bogor, Jawa Barat. (Kolase (KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN) dan (Polres Tangerang Kota) 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Narapidana Lapas Tangerang, Cai Changpan yang kabur dari tahanan ditemukan tewas dalam keadaan bunuh diri di tempat pelariannya di kawasan Hutan Tenjo, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (16/10/2020).

Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol Nana Sudjana mengatakan, Cai Changpan memilih mengakhiri hidupnya diduga karena dalam posisi terdesak, di tengah buruan tim khusus yang terdiri dari Polda Metro Jaya, Brimob, dan Lapas Tangerang.

"Jadi ( Cai Changpan) mungkin merasa terdesak dengan adanya anggota kami tim khusus gabungan yang terus menyusuri," ujar Nana saat rilis di Polda Metro Jaya yang disiarkan secara daring, Senin (19/10/2020).

Nana mengatakan, setidaknya ada 291 anggota yang tergabung dalam tim khusus untuk memburu Cai Changpan di dalam hutan.

Sejumlah anggota tersebut melakukan pencarian secara berkala dengan sistem mobile satu dengan yang lainnya.

"Karena anggota terus mobile sehingga ada jalan pintas dalam pikiran ( Cai Changpan) untuk meng gantung diri tempat pembakaran ban daerah Jasingan itu," ucapnya.

Cai Changpan mengakhiri hidupnya dengan cara gantung diri di sebuah pabrik pembakaran ban yang berada di Hutan Tenjo, Bogor, Jawa Barat.

Selama ini, hutan tersebut menjadi lokasi pelarian Cai Changpan setelah berhasil kabur dari Lapas Kelas I Tangerang pada 14 September lalu.

Sebelum masuk ke dalam hutan, Cai Changpai sempat menemui istri dan anak di rumah yang berlokasi tak jauh dari hutan tersebut.

Upaya Cai Changpan melarikan diri dari tahanan bukan pertama kali dilakukan.

Gembong narkoba asal China yang memiliki 135 kilogram sabu-sabu itu juga pernah kabur dari Rumah Tanahan Bareskrim Mabes Polri pada 24 Januari 2017.

Pada pelarian kali ini, Cai Changpan membuat lubang dari dalam kamar sel menuju gorong-gorong.

Dalam lubang sekitar 2 meter dan panjang diperkirakan 30 meter.

Polisi yang telah melakukan penyelidikan telah menetapkan tersangka terhadap dua orang petugas lapas.

Mereka yang membantu Cai Changpan untuk membeli dan menyimpan pompa air yang diunakan untuk menyedot air selama menggali lubang di dalam kamar sel.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Polisi Sebut Cai Changpan Bunuh Diri karena Terdesak Kepungan Tim Khusus

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved