Breaking News:

Info Kesehatan

Cara Mengobati Mual Setelah Makan, Waspada Bisa Jadi Gejala Penyakit Batu Empedu dan Jantung

Melihat lebih dekat gejala lain dapat membantu Anda menentukan penyebab mual setelah makan yang dialami.

shutterstock
ilustrasi mual tiba-tiba 

5. Asam lambung naik

Rasa terbakar di belakang tulang dada Anda, yang dikenal sebagai heartburn adalah gejala khas gastroesophageal disease ( gerd).

Kondisi ini juga dapat menyebabkan mual.

GERD terjadi ketika katup otot antara kerongkongan dan lambung tidak berfungsi, sehingga asam lambung bocor naik ke kerongkongan.

6. Stres dan cemas

Putus cinta yang sulit atau kehilangan pekerjaan dapat membuat Anda kehilangan nafsu makan, atau merasa mual setelah makan.

Rasa mual akan mereda setelah Anda mengendalikan stres.

Selain mual setelah makan, stres dan rasa cemas dapat pula menimbulkan ragam gejala lain, seperti:

  • Nyeri otot
  • Kelelahan
  • Kehilangan gairah seks
  • Masalah tidur
  • Kesedihan
  • Mudah tersinggung

7. Efek samping pengobatan

Beberapa obat kemoterapi menyebabkan mual sebagai efek samping.

Beberapa obat termasuk antibiotik dan obat pereda nyeri Mual juga memiliki efek samping berupa rasa mual yang bisa jadi terjadi juga setelah makan.

Rasa mual yang disebabkan oleh efek samping pengobatan biasanya akan hilang setelah Anda menyelesaikan perawatan.

8. Penyakit batu empedu

Kantung empedu adalah organ yang berada di sisi kanan atas perut.

Organ ini membantu tubuh mencerna lemak.

Batu empedu dan penyakit kandung empedu lainnya dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk mencerna lemak.

Akibatnya, Anda akan merasa mual, terutama setelah makan makanan yang kaya lemak.

9. Sindrom iritasi usus besar

Irritable bowel syndrome (IBS) atau sindrom iritasi usus besar adalah kumpulan gejala akibat iritasi pada saluran pencernaan yang dapat mencakup sakit perut, diare, dan sembelit.

Mual adalah salah satu keluhan paling umum pada penderita IBS.

10. Mabuk perjalanan

Beberapa orang sangat sensitif terhadap gerakan.

Jika Anda termasuk di antara mereka, gerakan kendaraan yang melaju akan membuat Anda merasa mual.

Makan sebelum atau sesudah bersepeda dapat membuat mual semakin parah.

11. Gangguan psikologis lain

Melansir Medical News Today, anorexia nervosa dan bulimia nervosa adalah gangguan makan paling umum yang ditandai dengan kebiasaan makan yang tidak normal.

Anoreksia nervosa dapat menyebabkan mual akibat asam lambung berlebih atau kelaparan.
Sedangkan, bulimia nervosa dapat menyebabkan mual setelah makan karena keharusan untuk memuntahkan makanan yang dikonsumsi.

12. Masalah vaskular

Mual setelah makan juga bisa menjadi tanda penyempitan pembuluh darah di usus.
Penyempitan pembuluh darah ini membatasi aliran darah.

Mual setelah makan bisa disertai dengan sakit perut yang hebat dan mungkin mengindikasikan kondisi yang dikenal sebagai iskemia mesenterika kronis.

Kondisi ini tiba-tiba bisa memburuk dan mengancam nyawa.

13. Sindrom sakit kepala

Migrain juga bisa menyebabkan mual setelah makan, yang bisa disertai dengan sakit perut yang hebat, muntah, dan pusing.

14. Masalah jantung

Dalam beberapa kasus, mual setelah makan bisa menjadi tanda peringatan serangan jantung.

Kapan harus ke dokter

Biasanya, mual setelah makan tidak terkait dengan kondisi yang serius.

Jika mual setelah makan berlanjut selama lebih dari 5 hari atau mual sudah dicurigai sebagai gejala penyakit tertentu, akan lebih baik bagi siapa saja untuk segera menghubungi dokter.

Anak-anak yang mengalami mual setelah makan mungkin membutuhkan perhatian lebih.

Hubungi dokter jika:

  • Anak di bawah 6 bulan muntah
  • Seorang anak berusia di atas 6 bulan
  • Muntah dan demam lebih dari 101,4 derajat Fahrenheit atau 38,5 derajat Celsius
  • Seorang anak sudah muntah selama lebih dari 8 jam
  • Seorang anak muntah darah
  • Seorang anak tidak mengeluarkan air seni lebih dari 8 jam
  • Seorang anak mengantuk secara tidak normal
  • Seorang anak mengalami sakit perut selama 2 jam
  • Seorang anak sakit kepala

Mencatat waktu mual dan makanan yang dikonsumsi secara tepat dapat membantu dokter membuat diagnosis.

Bergantung pada penyebab yang dicurigai, mendapatkan diagnosis lengkap dapat melibatkan:

  • Tes darah atau urin
  • Tes kulit
  • Tes menelan
  • Kolonoskopi atau endoskopi bagian atas
  • CT scan atau MRI perut

Cara mengobati mual setelah makan

Perawatan atau pengobatan keluhan mual setelah makan akan tergantung pada hasil diagnosis penyebab dan dapat sangat bervariasi.

Misalnya, penderita GERD atau mulas mungkin memerlukan pengobatan dengan obat penghambat asam atau antibiotik untuk bakteri lambung, H. pylori.

Orang dengan riwayat reaksi alergi atau intoleran harus menghindari makanan tertentu.

Dalam kasus flu perut, orang harus tetap terhidrasi dengan baik dan makan makanan lunak begitu mual berkurang.

Kondisi yang lebih parah, seperti penyakit kandung empedu, mungkin memerlukan pembedahan.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul 14 Penyebab Mual Setelah Makan dan Cara Mengobatinya

Editor: Yuyun Hikmatul Uyun
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved