Breaking News:

Remaja 12 Tahun Ini Gugat Aplikasi TikTok, Ini Penyebabnya

Pihak Pengadilan Tinggi Inggris sendiri memutuskan untuk tidak membeberkan identitas asli dari sang penggugat.

Net
Seorang pria India yang hilang selama 3 tahun ditemukan oleh sang istri melalui unggahan video di aplikasi Tik Tok. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Seorang anak berusia 12 tahun asal Inggris melayangkan gugatan kepada TikTok atas dugaan pelanggaran data pribadi.

Platform berbagi video asal China itu diduga telah mengumpulkan data pribadi pengguna di bawah umur untuk meraih keuntungan berdasarkan pendapatan iklan yang ditonton oleh pengguna.

Berdasarkan putusan yang diterbitkan oleh Pengadilan Tinggi Inggris, TikTok dinyatakan telah menyalahgunakan dan memproses data pribadi penggugat.

"Data pribadi yang dimaksud dipergunakan dalam algoritma untuk menganalisis preferensi, dan menyesuaikan konten yang disajikan kepada pengguna untuk menarik perhatian mereka," ujar Charles Ciumei selaku pengacara dari pihak penggugat.

Lebih lanjut, Ciumei turut menjelaskan bahwa data pribadi yang diperoleh bersifat ekstensif karena mencakup data terkait nama pengguna, tempat dan tanggal lahir, alamat IP, riwayat penelusuran, cookie, metadata, serta foto dan video yang diunggah ke akun TikTok pengguna.

Atas tindakan tersebut, TikTok diduga melanggar hukum yang ditegakkan oleh Pemerintah Inggris dan Eropa.

TikTok sendiri sebenarnya telah membuat syarat dan ketentuan yang mengatakan bahwa pengguna di bawah usia 13 tahun tidak diperbolehkan untuk memiliki akun TikTok.

Namun, TikTok juga tampaknya tidak terlalu tegas menegakkan aturan ini.

Baca juga: Sama-sama Ingin Nikah di GBK, Lesty Grogi Ditanya Aurel Jumlah Anak : Rizky Billar Mau Punya 11

Baca juga: Live Terakhir Chacha Sherly Sebelum Wafat Jadi Sorotan, Sempat Tunjuk Foto: Ini Orangnya Masih Hidup

Aksi gugatan itu rupanya mendapatkan dukungan dari Wakil Komisaris Anak di Inggris, Anne Longfield.

Pihak Pengadilan Tinggi Inggris sendiri memutuskan untuk tidak membeberkan identitas asli dari sang penggugat.

Langkah tersebut dilakukan guna melindungi sang penggugat dari risiko cyber-bullying dari sesama pengguna TikTok.

Ini bukanlah gugatan pertama yang menimpa TikTok.
Sebelumnya, aplikasi milik ByteDance juga pernah didenda sebesar 5,7 juta (sekitar Rp 791 miliar) oleh Komisi Perdagangan Federal AS pada Februari 2019 karena kasus yang sama.

Kemudian pada Mei 2019, TikTok dituduh telah melanggar perjanjian dengan Komisi Perdagangan Federal AS karena masih mengumpulkan data para pengguna di bawah umur, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Business Insider, Rabu (6/1/2021).

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "TikTok Digugat oleh Remaja 12 Tahun", Klik untuk baca: https://tekno.kompas.com/read/2021/01/06/12110047/tiktok-digugat-oleh-remaja-12-tahun.
Penulis : Kevin Rizky Pratama
Editor : Reska K. Nistanto

Editor: khairunnisa
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved