Breaking News:

Bom di Makassar

Polri Sebut 2 Tersangka Teroris Bom Gereja Katedral Makassar Berbaiat ke Kelompok JAD di Markas FPI

Penangkapan AS adalah pengembangan kasus jaringan aksi bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar pada Minggu (28/3/2021) kemarin.

Editor: Vivi Febrianti
TRIBUN TIMUR/SANOVRA JR
Petugas melakukan olah TKP di depan gereja Katedral, Jl Kajolalido, Makassar, Minggu (28/3/2021). Ledakan bom di gereja tersebut mengakibatkan satu korban tewas yang diduga pelaku bom bunuh diri serta melukai 14 orang jemaat dan petugas gereja. Tim Inafis (Automatic Finger Print Identification System) Polri turun tangan membantu penanganan bom bunuh diri. Selain itu, tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror juga telah bergerak. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- AS alias EKA alias AR dan SAS yang merupakan tersangka teroris (JAD) yang ditangkap di Makassar, Sulawesi Selatan, ternyata berbaiat kepada jaringan Jamaah Ansharut Daulah di Markas FPI.

Hal itu diungkapkan Kabag Penum Humas Polri Kombes Pol Ahmad Ramadhan.

Penangkapan AS adalah pengembangan kasus jaringan aksi bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar pada Minggu (28/3/2021) kemarin.

"Dari hasil intrograsi dilakukan pengembangan dan penangkapan terhadap satu AS alias EKA alias AR. Dimana perannya adalah ikut dalam perencanaan dan mengikuti kajian di Villa Mutiara, kemudian telah berbaiat di markas FPI yang merupakan markas organisasi yang sekarang sudah terlarang yang saat itu dipimpin Ustaz Basri," kata Ahmad di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (30/3/2021).

Selain AS, Densus 88 Antiteror Polri juga mengamankan SAS yang diduga terlibat dalam perencanaan aksi bom bunuh diri tersebut.

Sama halnya dengan AS, dia juga mengikuti baiat dengan JAD di Markas FPI.

Baca juga: Terduga Teroris di Condet Berontak saat Ditangkap, Wanita Berbaju Hitam : Saya Enggak Mau Dibawa !

"SAS tahu betul tentang perencanaan yang akan dilakukan oleh saudara L dan YSF tersebut. Juga bersama-sama mengikuti kajian di Villa Mutiara dan mengikuti idak, dan termasuk juga dalam mengikuti baiat yang dipimpin oleh saudara Basri," ungkap dia.

Selanjutnya, kata dia, Densus 88 juga menangkap tersangka berinisial R alias M.

Baca juga: Pelaku Bom Bunuh Diri Tinggalkan Surat Wasiat Sebelum Beraksi di Gereja Katedral : Siap Mati Syahid

Dia berperan dalam survei lokasi amaliyah bersama pasangan suami istri yang menjadi pengantin bom bunuh diri.

"Saudara R alias M ikut melakukan survei ke lokasi amaliyah bersama L dan YSF. Jadi saudara R ini sebelumnya survei, artinya sudah direncanakan titik dilakukannya aksi amaliyah bunuh diri tersebut," ujar dia.

Baca juga: Penggeledahan Terduga Teroris di Sukabumi, Tetangga Ketakutan: Mau Makan Gak Jadi

Menurut Ahmad, tersangka terakhir yang ditangkap beberapa waktu lalu berinisial AN.

Dia juga berperan dalam aksi bom bunuh diri tersebut.

"Kemudian, Andre alias AN yang sama juga mengikuti perihal perencanaan, mengikuti kajian dan juga mengikuti baiat kepada Abu Bakar Al Bhagdadi di villa mutiara," kata dia.

Berita ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Polri Sebut Dua Tersangka Teroris Bom Makassar Berbaiat Kepada Kelompok JAD di Markas FPI

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved