Breaking News:

Momen Intim Bareng Selingkuhan Terganggu, Ibu Bunuh Anak 2 Tahun, Kelabakan saat Dicurigai Dokter

Aksi keji ibu kandung dan selingkuhan ini terungkap setelah polisi mendapat laporan dari seorang dokter rumah sakit yang memeriksa korban.

kolase Kompas.com/shutterstock
Momen intim bareng selingkuhan terganggu, ibu bunuh anak 2 tahun, terkuak saat diperiksa dokter 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Seorang bocah berumur 2 tahun asal Kelurahan Bengkalis Kota, Kecamatan Bengkalis, Kabupaten Bengkalis, Riau mengalami nasib tragis.

Bocah 2 tahun itu tewas di tangan ibu kandungnya, YN (34) dan sang selingkuhan, RH alias Agi (32).

Kedua pelaku kini telah mendekam di penjara setelah dibekuk Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Bengkalis.

Aksi keji ibu kandung dan selingkuhan ini terungkap setelah polisi mendapat laporan dari seorang dokter rumah sakit yang memeriksa korban.

Saat awal mula dicurigai, YN dan RH sempat kelabakan, sehingga dokter pun makin yakin kalau ibu kandung dan selingkuhannya yang telah menghilangkan nyawa korban.

Kronologi penganiayaan

Saat ditangkap polisi, sang ibu YN mengaku kesal dan sering terganggu karena anak balitanya nangis dan rewel.

Padahal saat itu sang ibu tengah asyik-asyiknya ingin melakukan hubungan intim dengan selingkuhan.

Alhasil, bocah 2 tahun itu pun dianiaya habis-habisan oleh sang ibu kandung, YN dan selingkuhannya, RH.

Hendra menjelaskan, aksi penganiayaan dilakukan pelaku sejak 23 sampai 25 April 2021.

Pelaku sering menjejali cabai ke mulut korban agar berhenti menangis.

Baca juga: Alasan Usir Roh Jahat, Ibu Muda Turuti Selingkuhan Siksa Anak Kandung, Dibanting dan Dicekoki Cabai

Baca juga: Pelaku Pencurian yang Cari Target Sasaran dengan Google Hanya Gunakan Obeng untuk Jalankan Aksinya

RH juga sering menarik rambut korban hingga tubuh bocah dua tahun itu terangkat beberapa sentimeter lalu membantingnya ke lantai batu.

Korban jatuh dengan posisi terduduk seperti orang sujud.

"Tujuan RH memasukkan cabai ke mulut korban supaya tidak menangis lagi. Apabila korban tidak diam, barulah RH menampar dan mencubit tubuh korban. Selain itu, korban juga diangkat ke atas lalu di hempaskan ke lantai batu," sebut Hendra.

Korban, kata dia, dianiaya habis habisan. Pelaku RH juga pernah memasukkan korban ke dalam keranjan main lalu ditaruh di kamar mandi. 

ibu dan selingkuhan habisi nyawa bocah 2 tahun
ibu dan selingkuhan habisi nyawa bocah 2 tahun ()

Pelaku membiarkannya sampai korban sampai berhenti menangis.

Setelah korban diam, barulah dikeluarkan dari kamar mandi.

"Korban meninggal dunia setelah dibawa ke rumah sakit. Di sekujur tubuh korban terdapat luka lebam," sambungnya.

"Pelaku juga melemparkan garam dan beras ke tubuh korban serta korban harus dimandikan dengan air bunga," ujar Hendra.

Selain RH, ibu korban, YN, juga ikut menganiaya bocah dua tahun itu.

YN juga mencubit dan menampar korban.

"Korban meninggal dunia setelah dibawa ke rumah sakit. Di sekujur tubuh korban terdapat luka lebam," sambungnya.

Baca juga: Kesedihan Istri Serda Pandu Yudha, Hampir Pingsan saat Tabur Bunga KRI Nanggala: Berat Hidup Tanpamu

Kelabakan saat dicurigai dokter

Kasus tersebut terungkap ketika YN dan RH membawa korban ke IGD RSUD Bengkalis, karena mengeluhkan sesak napas.

Akan tetapi, saat diperiksa, dokter menemukan kejanggalan.

"Setelah dilakukan pengecekan oleh dokter, ada kejanggalan pada tubuh korban yang terdapat luka lebam disekujur tubuhnya," kata Hendra.

Ilustrasi
Ilustrasi (Wartakota)

Hendra menyebut, dokter sempat menanyakan penyebab luka lebam di sekujur tubuh korban.

Namun, RH menyebut korban hanya jatuh di dalam rumah.

Lalu, dokter menanyakan penyebab kedua sisi leher korban juga memar.

Kelabakan dicurigai dokter, RH langsung tersulut emosi dan membentak sang dokter.

"Ibu jangan menuduh saya mencederai anak ini," tegas RH.

Korban akhirnya meninggal dunia pada Minggu (25/4/2021) pukul 12.20 WIB.

Baca juga: Pemerintah Hentikan Program BST, Penerima Manfaat: Masih Butuh, Uang Segini Bagi Kita Sangat Berarti

Demi usir roh jahat

Namun pernyataan YN ini berbeda dengan RH, sang selingkuhan.

Kepada Kapolres Bengkalis AKBP Hendra Gunawan, RH mengatakan dirinya kecanduan minum alkohol.

Saat itulah, RH selalu mengaku bisa melihat roh jahat.

Momen intim bareng selingkuhan terganggu, ibu bunuh anak 2 tahun, terkuak saat diperiksa dokter
Momen intim bareng selingkuhan terganggu, ibu bunuh anak 2 tahun, terkuak saat diperiksa dokter (kolase Kompas.com/shutterstock)

"Modus operandi pelaku, apabila RH meminum alkohol jenis Samsu, maka pelaku bisa melihat roh jahat," ucap Hendra, dikutip dari TribunnewsBogor.com dari Kompas, Jumat (30/4/2021).

"Kemudian, pelaku menyebut di tubuh korban ada roh jahat yang harus dibersihkan."

Untuk dalih mengusir roh jahat, pelaku sampai memasukkan potongan cabai rawit ke dalam mulut korban.

Selain itu, korban juga diangkat ke atas lalu dijatuhkan ke lantai beberapa kali.

"Tersangka YN juga pernah melihat RH menjambak rambuh korban lalu mengangkatnya ke atas dan dijatuhkan ke lantai sebanyak dua kali. Alasan RH katanya ada makhluk halus dan roh jahat di tubuh korban," ungkap Hendra.

Baca juga: Oknum Ustaz Ngaku Lemah Iman Sebar Isu Babi Ngepet,Gus Miftah Skakmat Pelaku: Belajar Tuh yang Bener

Pengakuan tetangga

Sebelum korban tewas, salah seorang saksi yang merupakan tetangga pelaku, Mulyono, sempat melihat korban dalam keadaan penuh luka lebam.

"Menurut keterangan saksi, dia pernah datang ke rumah tersangka RH karena disuruh. Sesampainya di rumah tersangka, saksi melihat di situ ada tersangka YN.

Kemudian, saksi mendekati dan melihat korban dalam keadaan telanjang bulat dan di sekujur tubuhnya dipenuhi luka-luka lebam," kata Hendra.

Saksi, sambung dia, sempat menanyakan kepada RH kenapa korban sampai luka lebam seperti itu.

Dengan santai RH menjawab bahwa korban mengalami ayan (kerasukan) dan akan dimandikan dengan air bunga.

Kapolres Bengkalis AKBP Hendra Gunawan mengungkapkan, YN dan RH telah ditetapkan sebagai tersangka atas kasus penganiayaan anak di bawah umur hingga meninggal dunia.

Keduanya terancam hukuman penjara paling lama 20 tahun karena melanggar UU Perlindungan Anak.

(TribunBogor/Kompas) (*)

Penulis: Uyun
Editor: Ardhi Sanjaya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved