Breaking News:

Sempat Ngadu ke Mensos Bansosnya Disunat Rp 50 ribu, Ibu di Tangerang Tarik Omongan : Saya Grogi

Dalam nada lemas, muka layu dan memelas, ia mengaku kalau tidak ada pungutan liar dalam penyaluran bantuan sosial berbentuk PKH dari oknum mana pun.

Editor: Ardhi Sanjaya
Biro Hubungan Masyarakat Kementerian Sosial RI
Menteri Sosial Tri Rismaharini dalam kunjungan kerjanya kemarin di Dapur Umum Balai Sosial Wyata Guna Bandung, Selasa (13/7/2021). 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Wanita yang mengaku menjadi korban pungutan liar bantuan PKH saat dikunjungi Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini mengubah statemennya sehari setelahnya.

Adalah Aryani, warga Karang Tengah, Kota Tangerang, yang kini menyebut tidak ada pungutan Rp 50 ribu seperti yang ia ucapkan sehari sebelumnya.

"Enggak, enggak ada pemotongan, waktu saya hanya grogi saja. Saya bingung mau ngomong apa soalnya tiba-tiba banyak orang dateng," kata Aryani saat dijumpai dikediamannya Kamis (29/7/2021).

Dalam nada lemas, muka layu dan memelas, ia mengaku kalau tidak ada pungutan liar dalam penyaluran bantuan sosial berbentuk PKH dari oknum mana pun.

Saat disambagi, ekspresi takut terlihat jelas dari raut wajah Aryanih.

Saat berbicara pun sedikit terbata-bata seakan takut untuk menjawab pertanyaan wartawan.

Nampak dia juga berkali-kali berdiskusi dengan seorang tetangga yang mendampinginya saat diwawancarai.

Dia mengaku tidak ada pemotongan Bansos sebesar Rp 50 ribu. Ucapan dia itu keluar secata spontan.

"Tidak ada (Pemotongan Bansos Rp 50 ribu). Saya grogi itu," ucap Aryani secara berulang-ulang.

Kemudian kata dia, kartu Program Keluarga Harapan (PKH) untuk Keluarga Penerima Manfaat (KPM) tidak dipegang oleh pendamping.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved