Breaking News:

Bima Arya Jamin Ratusan Anak Yatim Piatu Akbat Covid-19 Mendapat Pendidikan dan Melanjutkan Hidup

Kota Bogor berupaya memastikan anak-anak bangsa bisa terus melanjutkan hidup sebagai harapan dan masa depan Indonesia.

Editor: Soewidia Henaldi
Istimewa/Pemkot Bogor
Pemerintah Kota Bogor menyerahkan program bantuan pendidikan dan pendampingan bagi anak-anak yatim piatu yang orangtuanya meninggal karena Covid-19. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Pada momen Hari Kemerdekaan ke-76 Republik Indonesia, Pemerintah Kota Bogor menyerahkan program bantuan pendidikan dan pendampingan bagi anak-anak yatim piatu yang orangtuanya meninggal karena Covid-19.

Wali Kota Bogor Bima Arya bersama Wakil Wali Kota Bogor Dedi Rachim, Camat hingga Lurah secara serentak turun ke wilayah menyerahkan bantuan tersebut kepada 133 keluarga yang kehilangan orangtuanya.

Bima Arya dan Dedie Rachim mengunjungi dua keluarga di Sukadamai Tanah Sareal dan Gunung Batu, Bogor Barat, Selasa (17/8/2021).

Menurut Bima Arya, lewat program ini pemerintah berupaya memastikan anak-anak bangsa bisa terus melanjutkan hidup sebagai harapan dan masa depan Indonesia.

“Kita pastikan tidak ada lost generation. Kita sudah mendata, ada 229 anak di bawah 18 tahun yang kehilangan orangtuanya karena terpapar Covid-19,” ungkap Bima Arya.

Dari 229 anak tersebut, 150 diantaranya yatim, 72 piatu dan 7 yatim piatu.

“Mereka berasal dari 133 keluarga. 46 diantaranya masih balita dibawah 5 tahun, SD 76, SMP 53, SMA 54. Masih mungkin bertambah karena pandemi masih melanda. Dari data tersebut juga dilaporkan bahwa 97 anak diantaranya telah dibantu melalui program-program bantuan keluarga tidak mampu seperti PKH, BPNT dan BPJS. Tapi sisanya yang belum kita akan koordinasikan untuk tetap dibantu,” katanya.

Agar tidak terjadi generasi yang hilang (lost generation), lanjut Bima, anak-anak tersebut akan dijamin pendidikannya sampai lulus SMA.

“Termasuk yang bersekolah di swasta. Dananya kita usahakan ada yang dari kegiatan atau program dinas, ada juga donasi dari gaji ASN yang disisihkan, termasuk hasil lelang barang pribadi saya kemarin (Rp53,7 juta). Kemudian semuanya juga akan didampingi konseling dari DPMPPA (Dinas Pemberdayaan Masyarakat, Perlindungan Perempuan dan Anak). Mereka harus tetap bisa meraih masa depan,” jelas Bima Arya.

Bicara keberlangsungan program tersebut, Bima menyebut akan dilihat kasus per kasusnya.

“Saya sudah minta kepada Pak Camat, Pak Lurah, mendata kebutuhannya apa. Bermacam-macam, ada yang sudah tinggal dengan keluarganya, ada yang mungkin masih mencari tempat tinggal, ada yang perlu biaya kuliah semuanya di data terlebih dahulu,” ujar Bima Arya.

“Kita juga sudah punya RPJMD, kita juga sudah memiliki banyak aturan dan program yang intinya menguatkan Bogor sebagai kota yang ramah keluarga dan layak untuk anak. Setiap tahun kita berusaha meningkatkan status itu. Jadi landasan, pijakannya itu. Lain-lainnya saya percaya siapapun pengganti saya nanti tetap akan memiliki kepedulian yang sama,” pungkasnya.(*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved