Breaking News:

Bima Arya Ingatkan Pejabat di Pemkot Bogor Jalankan Program Pendampingan Anak-anak Korban Covid-19

Bima Arya meminta laporan sesegera mungkin terkait 300 lebih anak yatim piatu korban Covid-19 untuk menentukan skemanya.

Editor: Soewidia Henaldi
Istimewa/Pemkot Bogor
Wali Kota Bogor, Bima Arya meminta agar program pendampingan anak yatim piatu korban Covid-19 segera direalisasikan. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Wali Kota Bogor, Bima Arya meminta agar program pendampingan anak yatim piatu korban Covid-19 segera direalisasikan.

Kepada Camat dan Lurah, ada tiga hal yang ditekankan Bima Arya, yaitu pembaharuan (update) data, laporan data terkait anak yatim dan dana yang terkumpul.

Untuk aparatur wilayah di bawah koordinasi Asisten dan Kepala Bagian Tata Pemerintahan, diminta untuk selalu memegang data mutakhir per hari.

Kepada Sekda Kota Bogor dan asisten, dirinya juga meminta laporan sesegera mungkin terkait 300 lebih anak yatim piatu korban Covid-19 untuk menentukan skemanya.

“Data terus diperbaharui, skema masing-masing keluarga dari anak yatim piatu masing-masing kecamatan dan kelurahan, bantuan apa saja yang dibutuhkan dan dana yang sudah terkumpul di rekap. Dalam satu minggu kedepan saya minta laporannya sudah tersedia. Jadi pemetaan dan penanganannya dari masing-masing wilayah itu seperti apa dan bagaimana,” kata Bima Arya saat memimpin briefing staff di Taman Ekspresi Sempur, Kota Bogor, Rabu (25/8/2021).

Selain data terkini, aparatur wilayah juga diminta untuk mengunjungi dan memetakan anak yatim piatu di wilayahnya masing-masing. Hal ini karena kondisi dari anak-anak yatim piatu berbeda-beda.

Wali Kota Bogor, Bima Arya meminta agar program pendampingan anak yatim piatu korban Covid-19 segera direalisasikan.
Wali Kota Bogor, Bima Arya meminta agar program pendampingan anak yatim piatu korban Covid-19 segera direalisasikan. (Istimewa/Pemkot Bogor)

“Ada yang yatim, ada yang piatu, ada yang sudah aman sekolahnya, ada yang kuliahnya perlu dibantu, ada yang cukup dengan BOS, ada juga yang cukup dibantu seragam, ada lagi yang rumahnya harus dibantu RTLH, ada keluarganya harus dialokasikan program PKH,” katanya.

“Ini saya tagih dan saya tidak main-main. Ini pendampingan yang terus dan jangka panjang,” tegas Bima Arya didampingi Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim dan Sekda Kota Bogor, Syarifah Sofiah.

Terkait dana yang telah dikumpulkan dari berbagai pihak, di antaranya hasil lelang barang-barang pribadi milik Bima Arya dan dana yang disisihkan dari ASN Kota Bogor.

Selain itu ada juga dana Jaga Asa yang masih tersimpan. Bima Arya mengingatkan peruntukan dari dana tersebut.

“Untuk peruntukannya saya minta tolong untuk dipastikan. Nanti akan kita alokasikan untuk program Jaga Asa, bingkai besarnya program Jaga Asa. Tahun lalu di fokuskan untuk ekonomi yang terpapar, sekarang difokuskan pada anak yatim piatu, ini menjaga harapan mereka,” katanya.(*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved