Breaking News:

Ganjil Genap di Jalur Puncak Bogor Dapat Penolakan Warga, Ini Respon Bupati Ade Yasin

Ade berencana akan mengundang perwakilan-perwakilan dari masyarakat di wilayah Puncak untuk membahas hal tersebut.

Penulis: Naufal Fauzy | Editor: Damanhuri
TribunnewsBogor.com/Naufal Fauzy
Uji coba ganjil genap di kawasan Puncak Bogor, Jumat (3/9/2021). 

Laporan Wartawan TribunnewsBogor.com, Naufal Fauzy

TRIBUNNEWSBOGOR.COM, CIBINONG - Bupati Bogor Ade Yasin mengatakan bahwa penerapan uji coba ganjil genap di Puncak Bogor dihadapkan dengan penolakan dari warga.

"Bukan aduan, tapi sudah ada penolakan," kata Ade Yasin kepada wartawan, Senin (6/9/2021) sore.

Ade berencana akan mengundang perwakilan-perwakilan dari masyarakat di wilayah Puncak untuk membahas hal tersebut.

Rencananya para perwakilan dari tiga kecamatan di sepanjang Jalur Puncak, yakni Ciawi, Megamendung dan Cisarua akan diundang ke Pendopo Bupati pada Rabu (8/9/2021) mendatang.

"Nanti kita undang mereka untuk memberikan penjelasan dan kita minta masukan dari mereka," kata Ade.

Nantinya, hasil pertemuan dengan warga tersebut akan diajukan untuk dijadikan bahan kajian ganjil genap Puncak Bogor.

Penerapan ganjil genap, kata Ade, harus melalui kajian konfrehensif terlebih dahulu karena di Puncak Bogor juga banyak pelaku ekonomi yang harus dipikirkan.

"Untuk nanti kita sampaikan ke Kementerian untuk menjadi bahan kajian. Karena penerapan ganjil genap ini kan tidak harus buru-buru dilakukan," ungkapnya.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved