Breaking News:

Mentan Dorong Pangan Lokal Masuk Pasar Ekspor, Bima Arya Sebut Kota Bogor Dapat Momentum

Mentan, Syahrul Yasin Limpo menyampaikan bahwa keberadaan Balitbangtan bersama para guru besar serta risetnya sangatlah penting

Editor: Mohamad Rizki
Istimewa/Pemkot Bogor
Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) menggelar Agro Inovasi Fair 2021 yang menampilkan Ekspo Teknologi Balitbangtan ‘Sinergi Agroindustri Pangan Lokal Tembus Pasar Dunia’ di Balai Pengelola Alih Teknologi Pertanian (BPATP) Kota Bogor, Minggu (7/11/2021). 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) menggelar Agro Inovasi Fair 2021 yang menampilkan Ekspo Teknologi Balitbangtan ‘Sinergi Agroindustri Pangan Lokal Tembus Pasar Dunia’ di Balai Pengelola Alih Teknologi Pertanian (BPATP) Kota Bogor, Minggu (7/11/2021).

Acara diawali peninjauan stand-stand inovasi oleh Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo didampingi Sekjen Kementan, Kasdi Subagyono, Kepala Balitbangtan, Fadjry Djufry dan Wali Kota Bogor, Bima Arya yang hadir bersama istrinya, Yane Ardian.

Mentan, Syahrul Yasin Limpo menyampaikan bahwa keberadaan Balitbangtan bersama para guru besar serta risetnya sangatlah penting.

Sebab, dengan riset dan penelitian mampu mendorong lahan pertanian menghasilkan produk yang bisa dimanfaatkan secara maksimal.

Inovasi yang ditampilkan menurut Mentan harus menjadi sesuatu yang bisa dijabarkan dan jangan hanya sebatas pameran.

"Saya senang lihat inovasi agronya yang luar biasa, sekarang target kita harus masuk ke ekspor dan mempersiapkan yang lainnya," katanya.

Di hadapan semua, Mentan mengajak untuk fokus peningkatan hasil panen padi menjadi 6 ton per hektar dengan mendorong optimalisasi daerah, penggunaan varietas dan mendorong musim panen agar lebih maksimal dalam satu tahun.

"Bayangkan kalau kita tambah satu kali panen, katakanlah 7,4 juta hektar dikali 4 ton dikali harga gabah. Kemarin di NTB kita mulai dorong, awalnya hanya satu kali tanam sekarang sudah masuk 3 kali," katanya.

Wali Kota Bogor, Bima Arya menyebut, saat ini Kota Bogor mendapatkan momentum.

Lahan pertanian di Kota Bogor tidak banyak, karena itu Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor mendorong konsep urban farming.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved