Teror Virus Corona

Kasus Omicron Meningkat, Ini Gejala yang Dialami Pasien

seorang pejabat WHO mengatakan, banyak bukti muncul bahwa Omicron hanya mempengaruhi saluran pernapasan bagian atas.

Editor: Ardhi Sanjaya
SHUTTERSTOCK via tribunnews.com
Ilustrasi - Beberapa orang yang terinfeksi Omicron mengalami gejala lainnya yakni mual dan muntah. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) menyebutkan lebih banyak bukti yang menunjukkan bahwa varian Omicron menyebabkan gejala yang lebih ringan.

Pada Selasa (4/1/2022), seorang pejabat WHO mengatakan, banyak bukti muncul bahwa Omicron hanya mempengaruhi saluran pernapasan bagian atas.

Dikatakan, Omicron menyebabkan gejala yang lebih ringan daripada varian sebelumnya.

“Kami melihat semakin banyak penelitian yang menunjukkan bahwa Omicron menginfeksi bagian atas tubuh."

"Tidak seperti (varian) yang lain, (menyerang) paru-paru yang menyebabkan pneumonia parah,” kata Manajer Insiden WHO, Abdi Mahamud kepada wartawan yang berbasis di Jenewa, sebagaimana dilansir dari CNA.

"Ini bisa menjadi kabar baik, tetapi kami benar-benar membutuhkan lebih banyak penelitian untuk membuktikannya," imbuhnya.

Sejak varian yang sangat bermutasi pertama kali terdeteksi pada bulan November, data WHO menunjukkan bahwa itu telah menyebar dengan cepat dan muncul di setidaknya 128 negara.

Omicron menghadirkan dilema bagi banyak negara dan orang yang ingin memulai kembali ekonomi dan kehidupan mereka setelah hampir dua tahun gangguan terkait Covid.

Namun, sementara jumlah kasus telah melonjak ke rekor sepanjang masa, tingkat rawat inap dan kematian seringkali lebih rendah daripada fase lain dalam pandemi.

"Apa yang kita lihat sekarang adalah .... pemisahan antara kasus dan kematian," katanya.

Pernyataannya tentang pengurangan risiko penyakit parah berpadu dengan data lain, termasuk penelitian dari Afrika Selatan, yang merupakan salah satu negara pertama di mana Omicron terdeteksi.

Namun, Mahamud juga memberikan peringatan, menyebut Afrika Selatan sebagai "pencilan" karena memiliki populasi muda, di antara faktor-faktor lainnya.

Dan dia memperingatkan bahwa penularan Omicron yang tinggi berarti itu akan menjadi dominan dalam beberapa minggu di banyak tempat, menimbulkan ancaman bagi sistem medis di negara-negara di mana sebagian besar penduduknya tetap tidak divaksinasi.

Perlindungan dari Vaksinasi

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved