Santriwati Dihamili Anak Kiai Tuban, Polisi Sebut Gara-gara Pacaran Kebablasan, Begini Nasib Sejoli

Kasat Reskrim Kapolres Tuban, AKP M Ganantha, menjelaskan apa yang melibatkan AH dan M bukanlah kasus pencabulan.

Tribunnews
Ilustrasi santriwati dihamili anak kiai di Tuban 

Dihimpun dari TribunJatim.com, kasus ini mulai menjadi bahan perbincangan masyarakat saat M melahirkan seorang bayi laki-laki pada Selasa (19/7/2022) sekitar pukul 20.00 WIB.

M menjalani proses tanpa pasangan menimbulan pertanyaan siapa sosok ayah biologis dari bayi seberat itu 2,90 Kilogram.

Sehingga tersebarlah kabar, M menjadi korban pencabulan anak kiai berinisial AH.

M merupakan santriwati yang menimba ilmu agama di sebuah sebuah pondok pesantren di Kecamatan Plumpang, Kabupaten Tuban.

M bersama santriwati lainnya sudah belajar sejak satu tahun terakhir.

Sementara perbuatan AH diduga dilakukan saat M menginap di dalam ponpes.

Baca juga: Bejat ! Gadis 14 Tahun di Bogor Dicabuli Tetangga Sampai Hamil, Pelaku Langsung Diringkus Polisi

Keluarga korban tak berani melapor

Seorang tokoh masyarakat setempat, Nanang Susanto, menjelaskan keluarga korban tidak berani melaporkan AH karena sudah menghamili anaknya.

Dikarenakan AH dan sang ayah memiliki kedudukan terpandang di lingkungan sekitar.

"Pelaku pencabulan tersebut merupakan anak dari tokoh agama atau kiai pemilik pondok pesantren."

"Orang tua korban tidak berani lapor polisi, karena pelaku anaknya kiai yang sangat dihormati," kata Nanang pada Jumat (22/7/2022) lalu, dikutip dari TribunJatim.com.

Meskipun tak melapor, kabar terkait kasus ini akhirnya sampai ke Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Dinsos P3A) Kabupaten Tuban dan Polres Tuban.

(Tribunnews.com/Endra Kurniawan)(TribunJatim.com/M Sudarsono)( Kompas.com/Hamim) - Bukan Pencabulan, Polisi Sebut Anak Kiai Tuban dan Santriwati Pacaran Kebablasan, Kini Dinikahkan

Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved