Polbangtan Bogor

Lahirkan Pengusaha Pertanian, Kementan Perkuat Kapasitas Mentor di Jawa Barat

peran generasi muda dalam pembangunan pertanian sangatlah penting untuk meningkatkan pertanian di Indonesia.

Polbangtan Bogor
Kementan bersama International Fund for Agricultural Development (IFAD) menciptakan wirausaha milenial tangguh dan berkualitas melalui Program Youth Enterpreneurship and Employment Support Services (YESS). 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Kementerian Pertanian kian serius untuk melahirkan wirausaha bagi para milenial dari sektor pertanian.

Setelah Program Penumbuhan Wirausahawan Muda Pertanian (PWMP), Kementan bersama International Fund for Agricultural Development (IFAD) menciptakan wirausaha milenial tangguh dan berkualitas melalui Program Youth Enterpreneurship and Employment Support Services (YESS).

Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo menyadari betul peran generasi muda dalam pembangunan pertanian sangatlah penting untuk meningkatkan pertanian di Indonesia.

Kementan terus mendukung generasi muda untuk terjun ke sektor pertanian.

“Pemuda sebagai generasi milenial harus memiliki motivasi. Hadirnya petani serta wirausahawan pertanian milenial berperan penting mendorong pengembangan jejaring usaha di wilayahnya. Saat ini terdata lebih 2.000 petani milenial tersebar di seluruh provinsi. Namun, pemerintah tidak berhenti di sini, peningkatan terus dilakukan," kata Syahrul Yasin Limpo.

Sementara itu, Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Kementan (BPPSDMP) Dedi Nursyamsi berharap melalui program YESS akan terwujud regenerasi pertanian, meningkatnya kompetensi sumber daya manusia dari pedesaan serta meningkatnya jumlah wirausaha muda di bidang pertanian.

"Sektor pertanian akan menjadi lapangan kerja menarik, prospektif dan menguntungkan dan dapat berdampak pada penurunan angka pengangguran serta terjadinya urbanisasi,” katanya.

Dedi pun mengharapkan petani serta wirausaha pertanian milenial mampu menjadi resonansi penggerak tenaga muda di sekitarnya untuk menjadi SDM pertanian unggulan yang mampu menggenjot pembangunan pertanian menjadi pertanian maju, mandiri dan modern.

"Salah satu kegiatan yang dilakukan oleh program YESS adalah menciptakan lingkungan regulasi yang kondusif terhadap usaha pelibatan pemuda di sektor pertanian," kata Dedi Nursyamsi.

PPIU JABAR menggelar Workshop Peningkatan Kapasitas Mentor Hibah Kompetitif dihadiri oleh para pelaku usaha bidang pertanian di wilayah program YESS Jawa Barat yaitu Kabupaten Cianjur, Kabupaten Subang, Kabupaten Sukabumi dan Kabupaten Tasikmalaya dengan Peserta 51 orang mentor hibah kompetitif pada Senin (26/9/2022 ) di Aula Tirta, Pusat Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan Pertanian (PPMKP) Ciawi, Kabupaten Bogor.

Hibah kompetitif merupakan bantuan dalam bentuk modal usaha melalui proses seleksi dengan memenuhi persyaratan dan kesepakatan untuk mempekerjakan pemuda pencari kerja pertanian dan menumbuhkan wirausaha muda lainnya di masa datang.

Sasaran program hibah kompetitif adalah pemuda pedesaan peserta program YESS yang memiliki usaha di bidang pertanian dan telah mengikuti pelatihan dari program YESS.

Dalam melaksanakan usahanya, Project Manager didampingi oleh seorang mentor yang sudah memiliki pengalaman berwirausaha.

Workshop Peningkatan Kapasitas Mentor bertujuan untuk memberikan pembekalan bagi tenaga mentor dan perumusan strategi mentoring bagi penerima manfaat Program YESS PPIU Jawa Barat sebagai pendamping petani muda perdesaan dalam rangka percepatan peningkatan kewirausahaannya di perdesaan lokasi program YESS.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved