Polbangtan Bogor

Tingkatkan Program Pemberdayaan  Petani Millenial, Kementan Siapkan 3 Years Action Plan  

melalui program YESS akan terwujud regenerasi pertanian, meningkatnya kompetensi sumber daya manusia dari pedesaan

Polbangtan Bogor
Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Bogor yang merupakan penanggung jawab Program Youth Enterpreneurship and Employment Support Services (YESS) di Jawa Barat sebagai Provincial Project Implementation Unit (PPIU) menyelenggarakan Workshop dengan tema 3 Years Action Plan. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Kementerian Pertanian melalui Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Bogor yang merupakan penanggung jawab Program Youth Enterpreneurship and Employment Support Services ( YESS) di Jawa Barat sebagai Provincial Project Implementation Unit (PPIU) menyelenggarakan Workshop dengan tema "3 Years Action Plan".

Kegiatan ini bertujuan untuk Pengembangan BDSP sebagai Pusat pelatihan di tingkat kecamatan.

Adapun tugas BDSP sebagai tugasnya memberikan bimbingan, konsultasi pelayanan pengembangan bisnis, pendampingan bisnis, memfasilitasi akses keuangan/pasar/teknologi, layanan identifikasi potensi bisnis.

Wilayah binaan PPIU Jawa Barat yakni Subang, Sukabumi, Cianjur, dan Tasikmalaya.

Workshop dihadiri oleh 43 orang yang terdiri dari 3 orang dari PPIU Jabar, 32 orang dari BDSP se kabupaten Subang, 5 orang dari P4S, 1 orang dari mitra usaha dan 2 orang dari Dinas Pertanian Kabupaten Subang.

Kegiatan kali ini dilaksanakan di Desa Subang pada Kamis (22/9/2022) lalu.

Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo menyadari betul peran generasi muda dalam pembangunan pertanian sangatlah penting untuk meningkatkan pertanian di Indonesia. Kementan terus mendukung generasi muda untuk terjun ke sektor pertanian.

“Pemuda sebagai generasi milenial harus memiliki motivasi. Hadirnya petani serta wirausahawan pertanian milenial berperan penting mendorong pengembangan jejaring usaha di wilayahnya. Saat ini terdata lebih 2.000 petani milenial tersebar di seluruh provinsi. Namun, pemerintah tidak berhenti di sini, peningkatan terus dilakukan," kata Syahrul Yasin Limpo.

Sementara itu, Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Kementan (BPPSDMP) Dedi Nursyamsi berharap melalui program YESS akan terwujud regenerasi pertanian, meningkatnya kompetensi sumber daya manusia dari pedesaan serta meningkatnya jumlah wirausaha muda di bidang pertanian.

"Sektor pertanian akan menjadi lapangan kerja menarik, prospektif dan menguntungkan dan dapat berdampak pada penurunan angka pengangguran serta terjadinya urbanisasi,” katanya.

Dedi pun mengharapkan petani serta wirausaha pertanian milenial mampu menjadi resonansi penggerak tenaga muda di sekitarnya untuk menjadi SDM pertanian unggulan yang mampu menggenjot pembangunan pertanian menjadi pertanian maju, mandiri dan modern.

"Salah satu kegiatan yang dilakukan oleh program YESS adalah menciptakan lingkungan regulasi yang kondusif terhadap usaha pelibatan pemuda di sektor pertanian," kata Dedi.

Adapun Strategi BDSP menuju pusat pelatihan sebagai rencana aksi 3 tahun dengan dimulai dari perbaikan input (jejaring kemitraan), perbaikan proses (pembelajaran berbasis masalah dan sistematik) dan perbaikan output (alumni yg kompeten).

Wahyuningsih sebagai Tim PPIU Jabar mengungkapkan."Dengan adanya kegiatan ini diharapkan seluruh BDSP yg ada di Subang sebanyak 38 dapat menyusun dan merealisasikan kegiatan 3 years action plan dengan baik di Kecamatan masing-masing".

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved