BRIN Canangkan Taman Nepenthes di Kebun Raya Bogor Sebagai Wahana Edukasi

Taman Nepenthes juga hadir dalam upaya pengembangan riset konservasi dan optimalisasi pengetahuan tumbuhan hayati di Kebun Raya Bogor. 

Editor: Damanhuri
dok. BRIN
Taman Nepenthes Kebun Raya Bogor, tumbuhan unik pemakan serangga di Kebun Raya Bogor yang berada tidak jauh dari pintu 1 Kebun Raya Bogor. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Kebun Raya Bogor kembali membuka wahana edukasi Rumah Kaca Taman Nepenthes yang memiliki koleksi lebih dari 50 jenis Nepenthes dengan berbagai keunikannya. 

Seperti diketahui, Kebun Raya Bogor merupakan pusat konservasi tumbuhan ex situ dengan fokus 5 pilar kebun raya, yaitu konservasi, penelitian, edukasi, wisata, dan jasa lingkungan.

Kebun Raya Bogor memiliki 10 jenis  tanaman favorit sebagai obyek wisata di Kebun Raya Bogor, diantaranya yaitu Amorphophallus Titanium (bunga bangkai), Victoria Amazonica ( Teratai Raksasa), Grammatophyllum Speciosum ( Anggrek Macan), Kigelia Africana (Pohon Sosis), Ravenaia Madagascariensis (Pisang Kipas), Lodoicea Maldivica ( Kelapa Kembar), Rafflesia Padma ( Bunga Raflesia), Entada Phaseoloides (Pohon Tarzan), Koompassia Excelsa (Pohon Madu), Coruoupita Gulanensis (Pohon Canon). Selain jenis tanaman favorit yan hadir di Kebun Raya Bogor, Taman Nepenthes juga hadir dalam upaya pengembangan riset konservasi dan optimalisasi pengetahuan tumbuhan hayati di Kebun Raya Bogor

Tumbuhan ini banyak ditemukan di Sumatera Selatan, Sumatera Barat, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Kalimantan Barat. Menurut data IUCN Red List, terdapat 27 jenis kantong semar yang terancam punah, 4 diantaranya merupakan jenis dengan status konservasi Critically Endengered (CR; kritis) dan 4 lainnya berstatus Endengered (EN; terancam). 

Keanekaragaman Nepenthes di Kebun Raya Bogor sebagai bentuk pelestarian dari adanya konversi lahan. Hal ini menjadikan Nepenthes masuk dalam kategori tumbuhan langka di IUCN Red List dan tumbuhan yang harus dilindungi dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Hayati dan Ekosistemnya dan Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa.

”Kami pilih Nepenthes karena itu merupakan salah satu kekayaan hayati Indonesia yang khas. Rata-rata keilmuan tentang kantong semar itu malah kita dapatkan dari ilmuwan luar negeri. Harapannya, Taman Nepenthes ini bisa mendorong peneliti Indonesia mengembangkan penelitian dan menumbuhkan juga minat para pelajar,” ujar Komisaris Utama PT Mitra Natura Raya Heri Erlangga.

”Secara umum, kantong semar tidak boleh diperjualbelikan. Dengan jumlah koleksi yang ada di sini, kita dapat memperbanyak spesies secara artifisial sehingga bisa menjadi komoditas. Nanti, kita juga akan bekerja sama dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk memastikan pelestarian bisa dijaga sekaligus bisa memberi dampak ekonomi kepada masyarakat,” Laksana Tri Handoko, Kepala BRIN.

”Tidak hanya untuk riset, tapi juga untuk edukasi generasi muda agar lebih mengenal kantong semar. Jadi, sudah menjadi tanggung jawab kita bersama untuk melestarikannya,” tambah Laksana.

Kunjungi Taman Nepenthes Kebun Raya Bogor, tumbuhan unik pemakan serangga di Kebun Raya Bogor yang berada tidak jauh dari pintu 1 Kebun Raya Bogor.

Abadikan momenmu dan jangan lupa untuk tag serta follow social media @Kebunraya_id. 

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved