Pilpres 2019

Sebut AHY Pendatang Baru, Ketua DPP PKS: Prabowo Jangan Abaikan Kata Ulama, Bisa Celaka 7 Turunan

"Anda mau bersama kita atau nggak sih sebenarnya? Kalau tidak, tinggal saja sana, kembali saja ke Jokowi," ujarnya.

Sebut AHY Pendatang Baru, Ketua DPP PKS: Prabowo Jangan Abaikan Kata Ulama, Bisa Celaka 7 Turunan
Youtube, Instagram/kolase
DPP PKS Aboe Bakar (kiri) saat di Mata Najwa, Rabu (8/8/2018) malam, AHY dan Prabowo (kanan) 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Saat ini, publik tengah menanti sosok cawapres yang akan dipilih Prabowo dalam Pilpres 2019 mendatang.

Kabarnya, kandidat cawapres Prabowo mengerucut tinggal dua nama, yakni Komandan Kogasma Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno.

Hal itu disampaikan oleh Sekretaris Jenderal Partai Gerindra Ahmad Muzani, Kamis (9/8/2018) dini hari.

Gerindra pun masih membahas dua nama itu bersama Partai Demokrat, PAN dan PKS.

Tak heran, agenda pertemuan Prabowo Subianto dengan elite ketiga partai politik lainnya cukup padat.

"Jadi dikonsultasikan dari pagi sampai malam, ini dikonsultasikan. Hasilnya ya malam ini mau kami putuskan," ujar Muzani.

Meski demikian, merebak kabar miring seiring dengan kemunculan nama Sandiaga yang terkesan tiba-tiba.

Dengan adanya pernyataan tersebut, otomatis dua nama yang direkomendasikan oleh ijtima ulama tidak dipilih oleh Prabowo, yakni Salim Segaf Al-Jufri dan Ustaz Abdul Somad (UA).

Ketua DPP PKS Aboe Bakar Al-Habsyi dalam siaran langsungnya di acara Mata Najwa menyebut Agus Harimutri Yudhoyono sebagai pendatang baru.

Hal itu disampaikan Aboe Bakar saat ditanya Najwa Shihab soal AHY jadi cawapres Prabowo.

Halaman
123
Penulis: Vivi Febrianti
Editor: Damanhuri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved