Breaking News:

Kabinet Jokowi

PDIP Minta Jatah Kursi Menteri Paling Banyak, PPP: Presiden Pemegang Hak Prerogatif

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri, secara blak-blakan meminta kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar partainya diberi jatah menteri.

DYLAN APRIALDO RACHMAN/KOMPAS.com
Arsul Sani. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri, secara blak-blakan meminta kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar partainya diberi jatah kursi Menteri yang paling besar di antara kelompok politik lainnya.

Partai Persatuan Pembangunan (PPP) menilai wajar bila PDI Perjuangan meminta jatah kursi Menteri lebih banyak dari yang lainnya.

Apalagi PDI Perjuangan adalah partai pemenang Pemilu 2019.

"Jadi wajar kalau PDI Perjuangan mendapat kursi Menteri paling banyak. Karena memang partai pemenang pemilu dengan jumlah kursi di DPR paling banyak," ujar Sekretaris Jenderal PPP, Arsul Sani ketika dihubungi, Minggu (11/8/2019).

Namun mantan Wakil Ketua TKN ini menyerahkan semua itu kepada hak pregroratif Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam menyusun dan menentukan porsi masing-masing partai politik di postur Kabinet Kerja Jilid II untuk periode 2019-2024.

"Biar Presiden yang menentukan sebagai pemegang hak prerogatif," tegas anggota DPR RI ini.

Terkait jatah PPP, menurut Arsul Sani, Jokowi telah menyampaikannya.

PPP pun menyiapkan kader terbaik untuk mengisi posisi Menteri yang akan dipercayakan.

Sebelumnya, Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri, secara blak-blakan meminta kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar partainya diberi jatah kursi menteri yang paling besar diantara kelompok politik lainnya.

Hal itu secara terbuka disampaikan Megawati di dalam pidatonya di pembukaan kongres V PDI Perjuangan (PDIP) di Grand Inna Bali Beach Hotel, Kamis (8/8/2019).

Halaman
12
Editor: Damanhuri
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved