Breaking News:

Ramai di Media Sosial Vaksin BCG Ampuh Lawan Corona, WHO dan Ahli Belum Bisa Pastikan Khasiatnya

BCG merupakan vaksin tuberkulosis yang dibuat dari baksil tuberkulosis yang dilemahkan dengan dikulturkan di medium buatan selama bertahun-tahun.

Editor: Soewidia Henaldi
Gerd Altmann/Pixabay
Ilustrasi penanganan virus corona oleh tenaga medis. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Vaksin BCG atau Bacille Calmette-Guérin saat ini tengah diuji beberapa negara untuk memastikan apakah dapat melindungi manusia dari virus corona.

Seperti diketahui BCG merupakan vaksin tuberkulosis yang dibuat dari baksil tuberkulosis yang dilemahkan dengan dikulturkan di medium buatan selama bertahun-tahun.

Hingga saat ini, belum ada hasil pasti yang diperoleh para ahli terkait vaksin BCG untuk melindungi diri dari Covid-19.

Namun, banyak masyarakat Indonesia yang melontarkan argumen di media sosial, dengan mengatakan bahwa vaksin BCG berhasil membuat angka konfirmasi positif Covid-19 di Indonesia rendah.

Jauh di bawah Amerika Serikat yang hingga siang ini jumlah warga terinfeksi sudah lebih dari 710 ribu.

Lantas, benarkah vaksin BCG dapat melindungi diri dari virus corona baru SARS-CoV-2?

Panji Hadisoemarto, pakar kesehatan masyarakat dari Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran menjelaskan bahwa hingga saat ini belum ada bukti kuat yang menunjukkan vaksin BCG bermanfaat melindungi seseorang dari Covid-19.

Cara Unik Bupati Boltim Sosialisasikan Bahaya Covid-19 Tuai Pujian, Keliling Kampung Bawa Peti Mati

"Beberapa analisis yang dijadikan dasar hanya melihat adanya korelasi antara cakupan BCG dengan jumlah kasus Covid-19, tapi analisis 'ekologi' seperti ini banyak kelemahannya," kata Panji kepada Kompas.com, Sabtu (18/4/2020).

Beberapa kelemahan analisis ekologi atau studi pra-cetak pun dipaparkan epidemiolog Madhukar Pai dalam tulisannya yang terbit di Forbes, 12 Februari 2020.

Ini 4 Efek Negatif Jika Kamu Tidur dalam Kondisi Lapar di Malam Hari

"Sebagai peneliti tuberkulosis (TB), saya sangat senang jika vaksin BCG dapat melawan COvid-19. Tapi studi ekologis ini memiliki kelemahan serius yang diabaikan sebagian besar pemberitaan media," kata Madhukar Pai dalam tulisannya.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved